Majlis Tahlil dan Syukur Ramadan

Semalam, Badan Kebajikan Program TV (BKTV) telah mengadakan satu lagi aktiviti sebelum tibanya bulan puasa. Program ini dinamakan Majlis Tahlil dan Syukur Ramadan yang disertai oleh unit-unit di bawah Bahagian Program TV. Perancangan mengadakan program ini adalah lebih kurang sebulan yang lepas. Ia diketuai oleh kabadhak Intan dan dibantu oleh AJK-AJK BKTV yang lain. Sebelum itu, terima kasih diucapkan kepada insan-insan yang sudi menyumbangkan duit dan kudrat bagi menjayakan majlis nan ringkas ini.

Majlis ini dimulakan dengan tazkirah oleh Ustaz Shukri dan kemudiannya diikuti dengan bacaan Yasin dan tahlil. Walaupun tak boleh baca, aku duduk tekun juga dibelakang. Bacaan Ustaz Shukri sangat indah. Aku sendiri hampir-hampir sebak juga sebab sebelum itu dia ada pesan, niatkanlah untuk ibu dan bapa sama ada masih hidup ataupun telah pergi. Aku teringat arwah abah…sedih sangat 🙁

Kali ini tiada makan secara berhidang. Bungkus pek sahaja senang. Usai majlis, semua AJK makan berjemaah bersama-sama dan kemudiannya mengemas kembali Balai Perdana yang kami gunakan.

Selepas itu, aktiviti bergambar. Hai, yang ini tak menahan gayanya. Baru sahaja Pengarah Program TV kami berikan ucapan ringkas berkenaan overhaul amalan, bacaan dan sikap. Berdasarkan semangat fotografi yang dipamerkan, rasanya 1 Ramadan nantilah mula tu 🙂

AJK diminta memakai jubah hitam. Itulah pertama kali aku berjubah hitam…bahu jatuh ke, kain senteng ke, stokin bola ke, kasut sukan ke – I don’t care. Baju itu adalah hadiah daripada mak mentua dan aku happy menggayakannya walaupun tak berapa nak reti bergaya. Sebelum ambil gambar siap ada yang touch up muka. 🙂

Terima kasih kepada Pengerusi BKTV, Puan Noriah Letuar, Naib Pengerusi, Encik Aie Sarkase dan ketua program Puan Intan kerana penganjuran majlis ini. Santai, ringkas dan tepat ke sasaran. Juga AJK-AJK lain yang berusaha membantu kelancaran program – Kak Ne, Kak Elly, Kak Gee Melan, Kak Siti Marina, Kak Simah, Kak Intan, Salwati, Shidah, Farah Syahnaz, Yang Faziatun, Abang Jin (Happy birthday lagi!) dan Aizat. Kehadiran bosses juga sangat kami hargai. Selain Puan Norliza, Pengarah Program TV, majlis turut dihadiri oleh Puan Che Rohana Che Omar, Puan Khairani Yasin, Puan Kalsom Semon, Puan Zauyah, Puan Zainab dan Puan Asiah. Mungkin ada lagi bosses lain yang hadir, tapi aku tak perasan. Maafkanlah DJ Dave.

Pada aku secara peribadi, kehadiran kakitangan dibawah bumbung Program TV itulah sebenarnya kejayaan majlis ini. Terima kasih kepada yang melapangkan masa. Ramai yang tidak dapat hadir atas faktor kerja. Tak apalah…mungkin boleh sertai aktiviti yang lain pula nanti. Kepada wakil-wakil unit yang hadir, terima kasih lagi sekali. Terima kasih ni, kalau ucap lapan juta kali pun tak akan cukup.

Maaf sangat tak berapa nak bantu sebab masa-masa inilah banyak benar kerja yang datang. Aku setakat sempat ketip kurma aje (bungkus orang lain).

Selepas ini, UKK bukan lagi dibawah Program TV. Kami telah diserahkan kepada Bahagian Strategik. Bagaimanapun, penglibatan kami akan datang setakat sebagai ahli bersekutu sahaja. Selamat maju jaya kepada BKTV.. Selamat menerima pengerusi dan naib pengerusi baharu.

p/s : terima kasih Kak Ner kerana beri keizinan untuk ambil gambar ini semua. Itu sebab banyak muka dia sahaja 🙂

Jamuan Perpisahan UKK

Tengah hari semalam, unit kami meraikan dua kakitangan yang bakal meninggalkan UKK. Bos kami, Puan Kalsom Semon akan berpindah ke unit lain manakala Puan Safiah pula akan bersara selepas raya nanti. Majlis ringkas itu diadakan selepas mesyuarat unit. Walaupun ramai yang tidak hadir kerana terlibat dengan pitching, majlis tetap berlangsung dalam suasana yang penuh dengan emosi.

Sebelum menerawang jauh tentang majlis perpisahan itu, terima kasihlah kepada Ruby dan Kak Yam yang beriya-iya suruh aku jadi emcee tak bertauliah. Aku buat jugalah dalam keadaan struktur ayat pun tak sempat nak jaga.

Majlis dimulakan dengan tayangan video memori Puan Kalsom bersama-sama kakitangan UKK dalam pelbagai aktiviti. Dengan lagu latar Memori Tercipta nan syahdu, tersentuh juga emosi kami yang menontonnya apatah lagi empunya diri yang diraikan.

Puan Kalsom kemudiannya memberikan ucapan perpisahan kepada kami semua. Agak tertahan-tahan juga nadanya semasa berucap. Bos tak mahu menangis, katanya…ramai yang sebak, tapi apa boleh buat. Patah tumbuh hilang akan berganti. Bos pun pergi kerana kemajuan kerjaya.

Kemudian, Kak Piah pula memberikan ucapan perpisahannya. Ringkas aje ucapan Kak Piah. Kak Piah bakal berhijrah ke Gelang Patah, Johor selepas bersara nanti. Sempat juga dia mengajak kami semua singgah kerumahnya seandainya kami sampai ke sana.

Seperti yang aku katakan semalam, apa juga suratan alam silatulrahim itu hendaknya sentiasa berkekalan dan tidak putus, seperti air. Kalau ada rasa rindu, kita serang aje rumah Puan Kalsom setiap kali hari raya dengan harapan dia akan sediakan mee bandung atau nasi ayam sebagai menu 🙂

Jujur aku bagitahu, aku akan ingat Kak Piah bukan sahaja kerana keramahan dan kerendahan hatinya ketika berbicara, masakannya juga sedap ya amat. Laksa Johor yang Kak Piah masak adalah yang paling sedap dalam dunia pernah aku makan. Kalau ada pingat, dah lama aku kasi satu pada Kak Piah.

Majlis kemudiannya diteruskan dengan pemberian cenderamata kepada Puan Kalsom dan Kak Piah. Juga kepada kakitangan yang menyambut hari lahir pada bulan Mei dan Jun. Aduh, masa ini pulak Kak Lee takde. Kak Lee memang suka aku jadi emcee acara pemberian hadiah ni, happening katanya. Itu kata Kak Lee…so far dia aje nampak aku ni kelakar kot hehehehe… (nak jugak!) Terima kasih kepada Dr. Zainal dan Puan Noriah Letuar kerana sudi menyampaikan hadiah kepada penerima.

Kami kemudiannya makan tengah hari bersama-sama dan diikuti dengan acara bergambar. Ini memang kegemaran semua orang agaknya. Macam-macam jenis posing ada, tapi aku amik yang moleh-molek aje ya untuk tatapan umum.

Sebelum menutup bicara, ampun maaf dipinta kepada kedua-dua insan ini kerana sepanjang kita berkerjasama, pasti ada tingkah laku, perbuatan dan percakapan yang menyinggung hati. Terutamanya kepada Puan Kalsom, maafkan semua salah dan silap dan halalkan segalanya – ilmu dan bimbingan yang diberi.

Pucuk pauh delima batu

Anak sembilang ditapak tangan

Sungguh jauh di negeri satu

Hilang di mata di hati jangan

Ohai, Kursus Lagi!

Masuk kursus yang aku hadiri ini, makanya aku sudah selamat 15 hari berkursus, melebihi tempoh 7 hari yang diwajibkan untuk kakitangan kerajaan. Tahun ini, seperti tahun lepas juga. Kami tidak disyaratkan menghadiri kursus 7 hari. Satu untungnya post aku sekarang ini ialah aku tidak pernah kurang kursus. Ada sahaja jemputan dan arahan. Sebagai kakitangan yang menurut perintah, aku hadir.

Sebenarnya aku hadir sebagai wakil. Risau juga kalau ada pertukaran peserta kena mengikut jantina. Ini kita kena faham masalah orang sebab aturan bilik ni kadang-kadang boleh sawan kalau jadi urus setia. Aku nak elakkan masalah-masalah duniawi ini aje. Mujurlah semuanya okay…

Kursus ini diadakan pada 18 – 21 Mei 2017 bertempat di INTURA. Satu masalah aku kalau berkursus di luar kawasan ialah mana nak letak anak. Kebetulan pula Hadi kena ke Terengganu pada 17 – 20 Mei 2017. Kalau tak, dia aje boleh uruskan anak-anak. Mahu tak mahu, kami terpaksa letak anak-anak dirumah mama. Kami hantar anak malam Selasa. Sengaja hantar lambat dengan harapan budak-budak ni terus tidur dan kami boleh balik tanpa mereka sedar. Aduhai, Eskandar boleh tabah tahan mata dia sampai pukul 11.00 malam! Ezzudin pula dah lama lelap. Yang itu disiplin tidur dia memang aku sanjung tinggi.

Kursus yang aku hadiri ini bertajuk “Bengkel Strategi Promosi dan Penjenamaan Saluran TV”. Sebenarnya tajuk tu panjang lagi…hahaha.

Kami bertolak dengan menaiki bas, bas itu pulak dua tingkat. Aku memanglah gayat tinggi-tinggi ni. Aku duduk bawah aje dengan rakan-rakan kursus lain. Sepanjang perjalanan aku sibuk main BingoBlitz. Lama tak main…jauh dah aku tertinggal.

Takde siapa kata aku ni kelakar
Penceramah tanya, siapa aku berdasarkan slide ini. Aku cakap bercita-cita tinggi

 

Aktiviti kursus agak padat. Tidaklah padat sampai takde masa langsung nak rehat. Kalau ada masa senggang tu memang aku sentiasa dalam bilik aje. Aku memang tidak ada posting apa-apa langsung berkenaan kursus ini sepanjang aku di sana. Memang aku jenis yang tidak bergambar. Yang mana kebetulan ada tu sebab kebetulan aku di sana aje..kecuali gambar-gambar dalam kelas.

Setiap kali kursus, aku selalu berdoa tidak ada aktiviti menjaga telur. Jaga telur..ala, jaga jangan kasik pecah. Lagi satu, janganlah ada aktiviti melukis. Kali ini jaga telur takde, tapi kena lukis muka sendiri dan kemudiannya orang akan cari kita berdasarkan gambar yang kita lukis. Lukisan memanglah aku gagal… Walaupun lukisan muka yang aku lakar tu tak semenggah, ada juga yang berjaya teka itu aku. Aku pun berjaya mencari pemilik wajah lukisan yang diberikan kepada aku. Biasalah tu, manusia telus mata hehehe…

Aku dapat hadiah 2 hadiah –  satu sebab jawab soalan dari penceramah. Penceramah pun bukanlah orang yang asing…Terima kasih En. Zainal 🙂

Aku juga dapat cenderamata “Peserta Paling Dinamik”. Terima kasih kepada yang mencadangkan dan bersetuju.

Banyak ilmu yang aku dapat melalui kursus ini. Encik Hafiz Mustapha dan Puan Azie dari Cutecarry Sdn Bhd berkongsi ilmu berkenaan imej dan penjenamaan. Aku tidak mahu mengulas kandungan ceramah. Bukan tak mahu berkongsi, tapi ada beberapa perkara baik kita simpan sesama sendiri sahaja..

Bosses yang menyertai kursus ini juga sangat sporting dan happening. Memang skema gaban tak wujud di sini.

Kumpulan 4 Fun yang paling confident dengan keputusan yang dibuat, walaupuuuun….

Selain itu, aku rasa seronok berkenalan dengan kawan-kawan dari unit lain dan terhibur dengan perangai yang masing-masing tonjolkan. Boleh nampak siapa yang jovial, siapa yang tegas, siapa yang gila-gila dan siapa sebenarnya yang ada isi.

Seperti biasa, setiap kali ada kursus atau majlis yang bertema aku pasti serabut. Tema kali ini ialah hijau dan kuning. Dengar macam tak kronik. Tapi bila masa untuk mencari apa yang kita nak, dan-dan itu semuanya serba takde! Selalu kalau aku ke pasar malam, melonggok kasut warna hijau dan kuning. Bila aku ada hajat nak beli, satu pun takde hatta kasut budak. Itu belum masuk aku pinjam baju Rio kabadhak Intan dengan konfiden saiznya kenalah dengan susuk badan perkasa ini. Zahanam, saiz S! Sebakul aku kena gelak petang tu…mujurlah aku jumpa saiz L dalam almari baju Hadi. Aku ingatkan takde dah baju tu aku sedekah kat orang.

Terima kasih Aie Tailor

Terima kasih urus setia kerana menganjurkan kursus ini, menyediakan tempat penginapan yang super selesa dan mendapatkan katering yang bagus itu. Tak pernah sejarah aku berkursus menu dari pagi membawa ke malam semuanya sedap-sedap belaka. Buat air panas pun sedap…rasa macam nak suruh dia meniaga dekat kantin RTM aje.

Begitulah aku menghabiskan hari minggu yang lalu…

p/s : Mohon maaf kepada sesiapa yang aku lupa ucapkan Selamat Hari Lahir pada hari Jumaat – Ahad. Aku tiada masa berlama-lama bermain Facebook..Juga kepada kawan-kawan yang aku tagged nanti di Facebook. Kalau tak suka, untagged aje…

Happy Mother’s Day : Part 2

Sebelum menjelangnya Hari Ibu, inbox aku sudah mula disinggahi dengan kiriman-kiriman bunga maya lengkap dengan pencalonan Most Loving and Prettiest Mum Award. Jujurnya, aku tak tahu nak bagi reaksi yang macam mana untuk pemberian ini. Nak aku pulangkan balik dan bagi 15 orang lain, dah macam emel berantai la pulak. Nak select all, kena ingat juga tak semua suka menerima kiriman seperti ini.

Untuk itu aku biarkan sahaja mesej ini tu dalam inbox. Sambil-sambil itu aku berhasrat untuk membuat posting seperti ini bagi menghargai pemberian mereka. Terima kasih yang teramat kerana sudi memilih nama aku, mengingati aku dan untuk pencalonan tanpa trofi itu 🙂

Ini termasuk juga kiriman Happy Bear pada hari Sabtu yang lalu…

**************

When you are a mother, you are never really alone in your thoughts.  A mother always has to think twice, once for herself and once for her child. – Sophia Loren

Selalu aku terbaca perkongsian artikel di Facebook tentang betapa tingginya pengorbanan seorang ibu, seksanya nak melahirkan anak tulang seolah dipatah serentak berkerat-kerat, menguruskan anak istimewa dan artikel-artikel lain yang membuatkan aku rasa masalah orang lain lebih besar daripada masalah aku. Itu belum cerita pasal nafkah tak cukup, mintak balik dan yang paling tak guna – tak bagi langsung.

Kemudian bergelut pula dengan anak-anak. Anak satu lain ragamnya. Anak dua bersumo sentiasa dan yang lebih banyak anak tu siap ada tag team. Rumah pun tak bersifat macam orang lain..Kain basuh 2 hari sekali kalau ada masa. Payah sangat tunggu hujung minggu sampai pagar jiran pun kita tumpang nak sidai kain baju anak. Bila orang datang rumah, boleh pulak keluarkan SOT “orang lain beranak juga, helok aje rumahnya.”

Untuk ulasan nenek lampir di atas, jangan segan silu. Sedekahkan evil eye yang paling menusuk pandangan. Kalau kening boleh bercantum, buat terus!

Kalau dapat suami yang sama-sama bantu menguruskan rumah, memang tak terasa sangat letih dan tekanannya. Kalau dapat yang jenis bagi Arahan 20 dan Arahan Perbendaharaan, memang keluhan 17 kilometer selang sejam ajelah yang terkeluar. Dapat yang boleh bawa berbincang, redalah sikit tekanan. Dapat yang dia aje betul, pandai-pandailah jaga perasaan sendiri.

Belum lagi beranak normal vs Cesarean, susu badan vs susu formula, Tabika Kemas vs Smart Kids dan lain-lain yang berperang sesama sendiri ini mak-mak semuanya. Yang nak pertahankan kudrat siapa lebih letih – suri rumah atau ibu bekerja pun macam tak membantu juga sembangnya.

Kita ini manusia…Kita semua ada set masalah yang tersendiri. Masalah kita semua pun tak sama. Cara kita menangani masalah pun lagilah tak sama. Kalau kita tak support sesama sendiri dan memahami masalah orang lain, makanya perenggan di atas ini tidak akan berkesudahan.

Anak aku ada dua..dua-dua lelaki. Kalau tidak, aku sudah ada seorang anak gadis berusia 5 tahun, pada tahun ini. Membesarkan 2 orang ini sahaja, aku rasa macam seluruh kudrat, tenaga, isotonik dan molekul-molekul lain cepat drain. Ada masanya aku rasa nak jerit suruh mereka diam bila mereka bergaduh dan menangis. Itu belum masuk aku nak join diorang menangis sama supaya aku tak stress sangat. Perangai lain termasuk mencampak botol susu sampai pecah, merampas makanan sesama sendiri dan akhir-akhir ini – menumpang katil kami kalau terkejut tidur malam sambil menguis-nguis minta simpati dan space dan kemudiannya menendang kami laki bini daripada katil kerana dia nak space yang lebih besar dan selesa!

Menconteng dinding tu boleh maaf lagi, menconteng wallpaper! Simbah-simbah sirap dilantai macam menabur bunga rampai pada pengantin dan menghalang semua program TV pilihan kami sepanjang masa. Seorang makan nasi tak mahu telur, seorang lagi makan telur tak mahu nasi. Kalau nak senaraikan semua, aku rasa macam nak hantuk dinding pada desktop ini pun ada.

Tapi itulah…mereka budak-budak lagi. Memang budak-budak nak membesar perangainya pelbagai dan menuntut kesabaran dan tenaga yang lebih. Setiap kali aku baca artikel – jangan jerit pada anak, jangan pukul umur gini-gini-gini aku gelaaaaak aje….

Apapun, aku sangat sayangkan Eskandar Dzulkarnain dan Ezzudin Dzulfikar. Merekalah yang menjadikan aku lebih manusia sebenarnya. Kadang-kadang bila malam nak recap kehidupan sebelum tidur, aku selalu rasa menyesal dan menangis sebab gagal kawal perasaan aku pada mereka berdua. Hadi faham..sebab dia ada perasaan yang sama.

It’s okay once in a while ada rasa nak tinggalkan anak-anak dan berehat seketika.

It’s okay untuk ada perasaan marah, dissappointed dan fed-up apatah lagi jealous dengan anak orang lain yang kita nampak macam baik dan senonoh aje. Percayalah..anak dia itupun macam-macam perangainya. Anak kita mungkin lambat bercakap, tatabahasa tak banyak dan tidak ada emosi berbanding anak orang lain yang umur 4 tahun dah pandai baca suratkhabar, main piano, mewarna dengan cantik ataupun pandai mandi wajib. Budak pun tak sama tumbesarannya…

Apa yang penting, kita kena ada rasa gembira dalam rumahtangga itu. Gembira dalam kemarahan, gembira dalam kesedihan, gembira dalam kesakitan – apa juga jenis gembira. Ibu ini tuhan jadikan semulajadi kuat. Kalau dia sakit pun, dialah paling kuat.

Kerana itu, walau apapun sepak terajang dunia, kita kena kuat.

Selamat Hari Ibu!

Happy Mother’s Day!

“Happy Mother’s Day, B…” disusuli dengan teks ucapan lain oleh beliau yang membuatkan aku rasa sangat dihargai dan terharu.

Hampir 4 tahun menjadi seorang ibu, tahun ini baru aku dengar ucapan itu. Sebelum-sebelum ini memang takde, dan aku tidak kisah sangat pun. Tapi semalam aku saja aje tanya. Konsepnya, tak tanya, tak tahu. Tak tanya, tak dapat.

Me : B, hari ini Mother’s Day..yu takde bagi ai apa-apa ke?

Him : I bagi yu masa ai…

Me : Oh, masa yu…ha, ohlahainya…. thank you sangat…

 

Wow..dia bagi masa dia. Abis masa aku tu apa?

Memang hari ini tak tahu nak buat apa dan kemana. Nak balik Melaka macam jauh sangat, nak makan spagetti dengan teh hijau yang super sedap di Tanjung Malim pun macam jauh sangat. Sudahnya Hadi buat keputusan untuk ke Janda Baik. Saja berjalan-jalan dikawasan itu. Kalau boring, boleh lanjutkan naik lagi ke atas Pahang sebab barang-barang anak sudahpun aku siapkan.

Aku mengenakan baju yang Hadi belikan beberapa bulan dahulu di GM Klang. Itu baju favorite kami berdua. Sepanjang perjalanan kami bersembang-sembang kosong. Kami kemudiannya berhenti di Genting Sempah untuk makan tengah hari.

Aku, Hadi dan Eskandar makan McD manakala untuk Ezzudin, Hadi belikan Nasi Ayam King. Usai makan, lampin anak berdua itu kami tukar dan terus kami meronda di kawasan Janda Baik. Ada lebih 10 tahun aku tak masuk dalam kawasan ini. Sudah tidak ada kepentingan dan tujuan. Kami melihat kawasan JB yang bersih, cantik dan tenang. JB tak besar mana pun, habis pusing Hadi terus mengarah balik ke Kuala Lumpur. Maknanya kami tidak jadilah bermalam di Pahang.

Sebelum balik, kami merancang untuk ke Shah Alam untuk pergi ke Kedai RM2. Aku perlu top-up stok cokelat untuk memujuk anak-anak sekiranya ada krisis. Misi ini kategori penting juga pada aku.

Tiba-tiba Ezzudin muntah! Habis car seat…keluar semua nasi ayam yang dia makan. Tapi dia tidak meragam atau menangis. Terus kami berhenti di stesen minyak yang berhampiran dan membersihkan kereta. Kemudian dia muntah lagi…

Kami terus balik. Memang batal agenda Kedai RM2. Sampai aje kawasan BSP, aku ternampak ada satu kain rentang apa benda entah..tapi yang aku perasan teh tarik 10 sen!

“B, teh tarik tu 10 sen…” aku beritahu Hadi. Dia kata dia tak perasan kain rentang tu.

Him :Yu nak teh tarik ke? I patah baliklah…

Me : Eh, tak..i bagitahu aje..

Him : Takpelah..i patah balik

Me : Sebenarnya yu yang nak teh tarikkan? Yu gunakan ai untuk capai cita-cita yu…

Him : Benar…

Me : Sebenarnya i nak durian…boleh yu belikan durian?

Him : No!

Jadi sebelum balik, kami bungkus 2 plastik teh tarik. Sampai rumah, Ezzudin muntah lagi! Aje kelam-kabut aku menguruskan muntah dia…Macam itulah dia, tak lama lepas tu muntah juga lagi. Aku panggil Hadi, dia tak menyahut. Rupanya dia keluar bawa Eskandar, entah kemana.

Tak lama kemudian dia balik. Aku bagitahu Ezzudin muntah tak berhenti. “Takpelah…yu makan dulu. I belikan yu durian. Karang i bawa dia gi klinik”.

Wow..dia belikan durian..durian yang super sedap gemuk gebu gebas dan kuniang-kuniang!

“Happy Mother’s Day, sayang….”

Begitulah sambutan Hari Ibu yang aku lalui. Malamnya, ada dekat 4 kali Ezzudin masih muntah-muntah. Dia tak lalu makan langsung. Minum susu pun enggan. Habis katil kami, tilam dia, toto dan selimut-selimut yang ada. Seharian hari ini, sampailah ketika ini aku masih belum berhenti mendobi. Cuma hari ini baharu 2 kali dia muntah. Mujur lepas makan tengah hari tadi dia tak muntah dah. Sabarlah Judin…demam nak besar tu. Nak sambut beriya-iya pun aku susah hati sebab anak tak sihat…

Dengan mama aku sekali belum sempat aku wish Happy Mother’s Day..Tapi hadiahnya aku sudah beli Rabu lalu.

Sekian.

 

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...