Tahi Ayam Bersepah Di Kaki Jalan

before-chat

Hidup memang tak adil bila nasib sering tidak menyebelahi kita. Lebih tak adil, bila kita merasakan sesuatu keputusan itu seakan mencabar kerasionalan yang ada.

Daripada berita gempa bumi di Nepal, cuti Hari Pekerja dan Hari Wesak, kemalangan maut di DUKE, pilihanraya kecil Rompin dan pelajar pintar aset negara berpotensi pedofilia – semuanya memberikan aku reaksi yang pelbagai. Oh, termasuklah jawapan menteri pasal kad prabayar dan GST. Memang rasa nak tampak sticker #MyviFamilia aja dengan berita-berita “terkini’ yang melingkari kehidupan kita dewasa ini.

Betullah….
Tahi ayam bersepah di kaki jalan. Sedangkan memakai selipar jamban alangkan terpijak jua, inikan pula berkaki ayam!

Of all the tahi seladang, the busuk-busuk one berulat-ulat sampah menggeletis adalah berita aset negara potensi pedofilia yang didapati bersalah kerana memiliki lebih daripada 30,000 imej dan video lucah kanak-kanak oleh Mahkamah Southwark Crown, London. Kau ingat untuk dapat koleksi 30,000 itu sekali hadap zipfile boleh dapat semua? Tak mahunya….ia menuntut komitmen, kesungguhan yang tinggi, perasaan nafsu yang bergelodak entahkan ada pergerakan tangan di tempat lain semasa usaha “pencarian” dijalankan. Lebih babi sial nakharom kecenderungan seksual sebegitu dipertahankan dan masih mendapat tajaan biasiswa.

Oh, sebab kau pandai matematik kau aset negara? Sepandai-pandai makhluk lain yang memerintah pun huru-hara kewangan negara setakat hilang kau sorang apadehal?

Jadi beritahulah aku mereka yang mencadangkan biasiswa dia tidak ditarik balik, kalau dia jadi cikgu, berani kau lepaskan anak kau belajar dengan dia?

Ya, aku tahu dia sakit, mentalnya rosak, jiwanya cedera. Tang jiwa aku dan orang lain cedera tak dapat biasiswa tu siapa nak jawap? Tang potensi dia membebaskan kecenderungan seksual dia pada kanak-kanak lain tu siap nak bertanggungjawab?

Sebab itulah aku katakan tahi ayam bersepah-sepah di tengah jalan..

child-abuse-awareness-sitting-room-1024-56583

Batuk…

ubat

Ramai yang tak berapa sihat disebabkan faktor cuaca yang tidak menentu akhir-akhir ini. Batuk bersahut-sahutan antara satu pelaku ke pelaku yang lain, tak ubah seperti satu simfoni yang tak indah di pendengaran.

Satu hari, salah seorang kawan aku batuk.
Koh..koh..koh…
Koh…koh…koh..

Kasihan….aku cuba membantu. Beg oren pink yang disandang aku seluk. Seluk-seluk tak jumpa. ‘Alahai, sorry geng…ubat batuk tinggal kat opis’ kataku dengan perasaan bersalah.

‘Aku ada ubat batuk, tapi kat umah’ seorang pelaku menjawab.
‘Kenapa kau tinggalkan ubat batuk kat ofis, nak bagi tikus makan ke?’ tanya seorang pelaku. Rasanya bukan yang batuk tu. Tapi yang cakap dialog di atas.

‘Macam mana tikus tu nak tahu berapa banyak nak makan, penyukat tu aku bawak’ balasku jujur.

Memang aku bawak penyukat tu. Sebelum balik, singgah toilet dan basuh. Disebabkan malas patah balik, aku simpan terus dalam beg.

Naik Selangkah Lagi

Congratulations-for-job-promotion-message-on-a-note

Selain Penerbit Rancangan dan Pegawai Penerangan, kebanyakan mutual friends yang ada adalah terdiri daripada Pegawai Tadbir dan Diplomatik. Malah kawan antara paling rapat juga kesemuanya adalah PTD dan seorang lagi bakal PTD. Aku sahaja Setiaku Di Sini-Ziana Zain, Setia Kukorbankan-Fauziah Latiff dan lagu Patriotik, Setia.

Aku pernah juga terlintas untuk memegang post M. Pergerakan jawatan lebih cepat berbanding skim tertutup, prospek rangkaian lebih luas dan banyak kebaikan-kebaikan lain. Cumanya memang jiwa raga aku di tempat kerja ini, dengan jawatan ini. Lagi pula Hadi sendiri merupakan pegawai M. Kang asyik cerita soal kerja aje tak best pulak. Bertahanlah aku di sini selayaknya…

Tahun ini dijadualkan akan ada pergerakan jawatan untuk kumpulan selantikan dengan Hadi. Perkara ini sudah kami sembangkan sedari tahun lepas lagi. Kami mula memikirkan kebarangkalian Hadi berpindah lokasi kerja dan kemungkinan-kemungkinan lain agar kami berdua lebih bersedia.

Congratulations-for-promotion-at-work-note-for-colleagues

Hampir 2 bulan berkira-kira bilakah giliran sang suami untuk mendapat panggilan rasmi naik pangkat, Isnin lalu hari yang dinantikan tiba. Sebagai isteri, aku sangat gembira dan bersyukur kerana rezekinya sampai juga. Kalau tak silap, ini adalah majlis yang kedua selepas yang sama seumpamanya dibuat beberapa bulan lepas.

Aku berkhidmat dengan kerajaan lebih awal daripada Hadi. Dan aku pernah cakap pada dia, dengan skim yang dia dapat dia akan maju lebih pantas daripada aku. Ya, ia terjadi. Dia 41, aku juga 41. Dia 44, aku masih 41. Kini dia menjelang 48 aku tetaplah 41 mereput di situ.

Kalau asyik mengenang apa yang kita tak ada boleh tahap kufur jadinya. Selalu aku ingatkan diri sendiri ‘rezeki datang dalam pelbagai bentuk, bersyukur apa yang ada dan kalau pun rezeki itu tidak singgah pada kita, ia akan singgah pada ahli keluarga kita’.

hadi

Apapun, tahniah Badak buat Hadi dan rakan-rakan lain yang mendapat amanah yang sama.

Untuk diri aku pula, semoga kebahagian dan rezeki yang diberi limpah rahmat Tuhan-Ku tidak putus. Semoga dipermudahkan pula lorong arah rezeki aku untuk membantu dia pula dalam pelbagai sudut. Sasaran terdekat, permudahkan urusan pengajian agar aku dapat memegang sugulung lagi skrol seawal mungkin dengan keputusan yang cemerlang.

Tahniah sayangku, semoga perjalanan kerjaya kamu akan lebih bersinar dan saya akan menyusul dari belakang :)

promotion-quotes (1)

Yeay! Dapat Kunci…

house

“A house is made of walls and beams
A home is made of love and dreams”

Akhirnya setelah 3 tahun menunggu siap juga rumah idaman ini. Aku ingat lagi. Aku beli rumah ini semasa aku mengandungkan arwah Cahaya Balqis. Ketika itu, aku mulai membuat beberapa keputusan terbesar dalam hidup. Membeli rumah yang jauh dari keluarga, pejabat dan rakan-rakan ini adalah satu daripadanya.

3 minggu lalu, urusan pemberian kunci selesai. Alhamdulillah tiada kecelaan pada rumah itu. Semuanya ok dan baik-baik sahaja. Kalau ada yang pelik pun hanya sinki dan paip di bilik mandi tidak dipasang lagi. Juga di luar rumah tidak disediakan paip. Itu sedikit ridiculous pada aku.

Disebabkan ini rumah baharu, tentunya ia memakan kos yang agak besar untuk menyediakan rumah ini untuk diduduki. Aku mengharapkan paling tidak sebelum puasa sudah selesai semuanya. Tidaklah beriya-iya sangat. Yang paling penting mesti pasang grill dan ada letrik dan air. Cerita pasang grill aje boleh menitik-nitik airmata dibuatnya. Nak tak nak, aku terpaksa dahulukan yang penting dahulu kerana kekangan kewangan. Agak ralat sikit sebab peruntukan itu ada, tapi sebab janji manusia semuanya tertangguh.

Aku kemudiannya diminta menguruskan permohonan letrik dan air sendiri kerana pemaju tidak melakukannya. Ketika mengambil kunci, mereka sertakan sekali beberapa dokumen penting untuk dibawa semasa memohon letrik dan air. “Semuanya complete kak…bawa aje dan bayar pada mereka” kata adik yang menyelaraskan pemberian kunci itu. Disebabkan proses permohonan perlu dibuat pada hari berkerja, maka aku terpaksa mengambil cuti untuk menguruskan hal itu.

Ingatkan boleh selesailah satu hari. Tak maunya…permohonan air berjalan lancar. Tapi bila nak uruskan letrik tak boleh. Pemaju rupanya tidak memberikan apa ke benda entah pada TNB. Jadi proses tersangkut di situ. Bila aku telefon pemaju tanya kenapa tak hantar apa ke benda yang TNB nak tu, minah yang tak berapa mesra tu cakap ‘kenapa akak tak maklumkan kami akak nak apply api’? I was like kepala hotak kau…hari tu cakap ambil aje kunci dah boleh terus apply. Kata pakcik di situ, hari yg aku uruskan permohonan letrik sebenarnya ada 4 orang dari kawasan yang sama terpaksa balik atas masalah yang sama. Mereka takpelah juga orang Melaka. Aku ni dari KL kot…

Makanya seminggu selepas itu aku ke sana lagi. Kali ini dengan misi menguruskan hal letrik pula. Kebetulan sehari sebelum itu pemaju ada telefon memberitahu proses pemasangan air di rumah aku sudah selesai. Terpaksalah aku bercuti sehari lagi. Memang agak rushing sebenarnya. Ambil dokumen rumah mertua dan terus ke UTC. Memang aku tawakalillah aje. Dokumen pun aku tak semak sebab dalam hati tu yakin sangat ‘semua dokumen sudah disediakan’. Tak maunya….

Salinan SNP pulak takde! Tapi abang yang jaga kaunter tu very helping. Dia minta aku call pemaju suruh fax apa yang tiada. Rasanya tak sampai 15 minit semuanya selesai. Selesai urusan di UTC, singgah dahulu ke pejabat pemaju untuk tinggalkan kunci. Mereka sudah minta kontraktor yang bertanggungjawab untuk pasang sinki dan paip di bilik air.

Insyaallah esok aku balik ke Melaka lagi. Tak sabar rasanya nak pasang lampu dan kipas. Cuma rumah itu belum cuci lagi. Nantilah…grill dah pasang baharulah cuci berjemaah. Aku terpaksa minta bantuan? Siapakah yang sudi?

Selamat Datang Rejab!

rejab

Disetiap siri bercakap dengan diri sendiri dan siri berhubung dengan tuhan selalu aku titipkan, aku ingin memperbaiki diri mahu menjadi manusia yang lebih baik daripada semalam. Ia mencakupi lebih baik daripada dulu semalam, tahun sudah dan zaman kegelapan yang dahulu. Ringkasnya, kesalahan dahulu sama ada yang disengajakan atau tidak, disedari atau tidak aku sedaya mungkin cuba untuk membersihkannya. Perlahan tapi pasti. Ini termasuk dosa pada diri sendiri, pada suami, pada keluarga, pada rakan-rakan dan entiti-entiti lain.

Aku punya senarai hutang-piutang yang mahu diselesaikan, senarai zakat tertunggak yang perlahan-lahan cuba dilangsaikan dan senarai komitmen-komitmen jariah lain yang sebaik mungkin cuba aku laksanakan. Sungguhpun itu semua tidak menjanjikan dosa-dosa semunya terhapus seperti bayi yang baharu lahir memadailah ia berkurangan sebelum aku mengheretnya sama ke dunia lain.

Maka dengan itu Rejab ini permulaannya indah…
Aku menjadi manusia yang mencuba untuk menelusuri hebatnya kehadiran bulan ini yang kehadirannya tidaklah dicanang hebat seperti Ramadan mahupun Syawal.

Aku melakukannya berdikit-dikit…aku mulakan dengan membaca.
Kemudian aku berpuasa..

Insyaallah aku memasang impian untuk melakukan umrah pada bulan Rejab nanti. Tahunnya berapa masih menjadi tanda tanya.. Semoga tuhan memperkenankan dan menjemput aku ke sana…

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...