Heli Lounge Bar

img-20160913-wa0001

Entah kenapa pemanduan petang itu terarah ke bandaraya Kuala Lumpur. Mungkin kerana ramai penghuninya bercuti panjang, maka jalan kosong dan lancar sahaja Alza putih itu membelah jalan, tanpa bersesak-sesak dan tanpa bantuan polis trafik.

Sekali-sekala ada juga kekebalan yang termuncul di depan mata. Kereta separa laju, dengan nonchalant pejalan kaki melintas jalan. Kalau kau tak kebal, kau pasti bebal.

Aku lapar. Sejak tengah hari tadi tak makan. Kantin dengan makanan hidup segan tak mati-mati dan kakak pengutip wang tanpa simpati yang sudah naik pangkat – ah, malaslah mengalirkan wang menjana ekomoni di sana. Biarlah aku kelaparan dan mengaruk sementara menanti waktu pejabat berakhir.

“Sebenarnya yu nak bawa ai makan kat mana ni?” aku memulakan perbualan hala tuju. Sebelumnya kami bersembang tentang lokasi untuk menyambut ulang tahun perkahwinan ke-10 yang bakal menjelang 2 bulan lagi.

“Yu  tak mahukah ai bawa yu makan ke tempat yang misteri, yang memberikan kenangan manis, fine dining sebelah salmon dan segaris sos – penuh dengan elemen romantik meraikan kita berdua” begitu Hadi memberi jawapan. Aku terdiam sekejap sebab panjang sangat huraian yang diberi. Masih lokasinya aku masih samar.

“Yalah..tapi kat mana…?”

‘Entahlah, ai pun tak tahu…ai sebut aje…’ jawab Hadi, nonchalant jugak lagaknya.

Kemudian baharulah dia tanya aku nak makan apa dan nak makan dekat mana. Sebenarnya aku dah jatuh tahap nak makan aje petang itu. Aku tengok KFC pun dah sedap sangat rasanya. Disebabkan kami sudah menghala ke KL, Nasi Ayam Chee Meng mungkin menu yang sesuai untuk dipertimbangkan.

Tapi kereta tidak pula menuju ke situ. Makin lama makin tersasar pulak dengan lokasi cadangan aku tadi. Kemudian aku nampak Menara Ambank. Ah, sudah…konfem dia nak bawak aku makan kat Menara KL.

“Tak payahlah…kita patah balik, kita patah balik. Hari ini bukannya ada special occasion pun nak makan dekat sini. Yu, bawak i makan Nasi Ayam Chee Meng pun ai dah happy sangat-sangat dah”. Ish tengah-tengah bulan ni lain macam pulak tabiatnya. Aku hargai sangat bila Hadi cakap dia nak spend time berdua dengan aku, alang-alang anak-anak ada dengan mama. Lagi pula memang Hadi sangat berterima kasih aku menguruskan rumah dan anak-anak masa kami balik Melaka tempoh hari. Aku pulak tak sampai hati. Bulan ini kami banyak pakai duit. Ada beberapa edisi keperluan peribadi aku yang dia belanja, agak mahal juga tapi dia sudi bayarkan. Nak menambah makan malam mahal lagi, tidaklah…

Sudahnya kami menuju ke Bukit Bintang. Masalahnya, nak parking payah. “Lain kali sahajalah makan di sana, ya. Kita cari tempat lain..” kata Hadi. Aku menurut sahaja.

Tiba-tiba kereta dia terus masuk satu bangunan. Aku tak sempat baca bangunan apa, yang aku perasan ada INTI College di situ. Kami diminta parkir di B4. Kereta makin lama makin ke dalam. Aku dah mula rasa uneasy sikit. Akhir-akhir ini kalau tempat yang sempit dan pelik-pelik mulalah aku rasa macam tak cukup nafas.

Naik tangga, masuk lif. Keluar lif, naik lagi lif sampai tingkat yang paling akhir. Sebelum masuk, abang sekuriti berpakaian kemas dengan misai selentang memeriksa kami dahulu. Muka dia ganas, ditambah dengan misai macam tu. Dia meminta izin untuk memeriksa beg aku. Aku hulurlah dengan selamba. Bukan ada apa pun dalam tu. Jadi aku takde masalah sangat kalau abang sekuriti nak tengok isi perut beg itu.

“Akak bukak ajelah beg tu..Takde senjata ke, pistol ke kan..” dia cuma bersenda dalam serius.

Selesai semuanya, Hadi terus capai dan pimpin tangan aku ke dalam. “Inilah Heli Lounge Bar. I memang lama nak bawa yu ke sini,” kata Hadi. Selepas memesan minuman, dia bercerita pasal tempat ini. Aku difahamkan ada 5 tempat yang ada helipad di Kuala Lumpur, namun hanya di sini yang dibuka untuk orang ramai menikmati keindahan Kuala Lumpur pada waktu malam. Apapun, kita kena pesan air dahulu sebelum dibenarkan naik ke atas. Air pulak yang paling murah dalam RM25 segelas kecil! Disebabkan keindahan malam di atas bangunan lebih priceless, aku anggap ajelah bayaran air itu meliputi kos nak naik atas bangunan.

img-20160913-wa0009

Kami bergambar seadanya atas tu. Penuh dengan pelancong. Selfie stick merata-rata menerawang sampai berpinar-pinar juga mata atas tu. Suasana senja dan malam di situ amat berbaloi. Subhanallah cantiknya. Kami tak pesan makanan pun. Padahal aku tengah lapar gila. Setakat bersembang dan ambil gambar.

Alang-alang di sini, Hadi ajak makan malam di Restoran Nomo, di aras yang sama kami memesan air. Apapun, aku nak tengok menu dan harga dahulu. Kalau mengarut sangat, makan tempat lain ajelah.

Well, takdelah merepek sangat harganya. Masih ok…dan alang-alang Hadi memang mahu mencuba makanan di sini, aku turutkan sahaja. Aku memesan Grilled Salmon dan Hadi mencuba Lamb Burger. Makanannya sedap dan tidak mengecewakan. Ditambah suasana malam yang romantik, kami menikmati kehidupan malam di sini seadanya. Kami bersembang tentang percutian, tentang keluarga dan hal-hal peribadi yang lain. Nampak sangat dia seronok bawa aku ke sini. Aku memang rasa terharu dengan layanan Hadi pada aku akhir-akhir ini.

img-20160913-wa0005

Kehidupan kami pun tidaklah seindah dan semeriah orang lain. Ada juga bumpy road. Tetapi mungkin cara kami yang semakin matang menguruskan bencana rumah tangga menjadikan isu yang ada tidak kekal lama. Dia tidaklah sempurna mana, aku pun sama. Pengurusan emosi memang sangat penting dalam menjalani kehidupan bersama-sama.

Jangan kata aku sudah selesa. Aku risau juga bila dia umur 40 nanti, bolehkah dia mengekalkan momentum perasaan yang sama. Ada 5 tahun lagi untuk aku temukan detik itu. Sementara rasa kasih sayang masih ada, hargailah masa-masa ini sepenuhnya.

img-20160913-wa0007

Masih harapan dalam hati, Hadi – jangan pernah berubah 🙂

Terima kasih atas makan malam yang indah, terima kasih atas pengorbanan yang kamu lakukan dan terima kasih menerima aku seperti ini. Me love you long time…!

img-20160913-wa0003

 

Kak Benny Ada Kebun

happy-holidays-wallpaper-photo1

Cuti Hari Raya Aidiladha telah pun berlalu. Tidak seperti tahun-tahun yang sudah, tahun ini aku tak ambil cuti langsung. Cuti yang berbaki aku simpan untuk satu percutian indah yang bakal terlaksana Oktober depan. Sabtu – Isnin, 3 hari cuti sudah cukup untuk berehat, balik kampung dan menguruskan rumah tangga.

Disebabkan masa kami memang sentiasanya tak cukup, Sabtu tengah hari baharu kami bertolak ke Melaka. Sebelum balik kampung, dekat 4 trip baju sempat aku basuh dan jemur. Cuma rumah sahaja tak sempat nak kemas sepenuhnya. Setakat tolak-tolak dan susun-susun sahaja dahulu.

Lebuh raya semua sesak, sesesak-sesaknya! Merah aje peta Google ketika kami meninjau keadaan trafik. Tak boleh jadi macam ni. “Kita ikut exit KLIA, ikut jalan dalamlah..lalu Port Dickson,” aku usulkan kepada Hadi. Tanpa bantahan dia setuju. Tak sampai 5 minit atas jalan raya, eh, bau apa yang tengik ni?

Si Ezzudin berak!

Budak-budak ni memang perangai kalau nak keluar rumah aje mesti ada yang akan melabur dalam perjalanan. Kami berhenti di Petronas Dengkil. Hadi uruskan Ezzudin sementara aku melayan Eskandar dalam kereta. Cuaca sangat panas. Mujur bekalan air untuk anak-anak sudah aku siapkan, siap berlebih lagi mana tahu ada yang nak minum macam naga.

Sudah berapa kali kalau berjalan jauh, aku terpaksa duduk dibelakang. Puncanya, kalau aku duduk depan si Eskandar pun mesti nak duduk dengan aku. Jadi satu kerusi anak di depan, seorang budak mesti kena ikat. Hari itu, Eskandar yang kena ikat. Jadi hiburan DVD mestilah mengikut citarasa dia yang bukan lagi Barney, bukan juga Marsha and The Bear…tetapi sepasang binatang yang aku dan Hadi tak tahu apa bendanya – bernama Nico and Bianca. Aku memang tak faham cerita ni, tapi Eskandar sangat terhibur kalau kartun-kartun less dialogue ni. VCD ini aku beli di Tesco satunya sebab CD-CD lain habis calar-balar. Duanya sebab murah. Tak sangka pulak Eskandar sangat terhibur dengan cerita itu.

hqdefault

Balik ikut jalan dalam memang lancar, langsung tak sesak. Bila tempuh bandar tu, sangkut juga sekejap. Tapi tidaklah seazab bersusun-susun atas jalan. Kami boleh mengambil masa kami untuk sampai ke Melaka. Eskandar sudah mula suka melihat binatang. Jadi tugas aku mudah. Nampak lori lembu, “Eskandar itu lembu lembu lembu…” “Eskandar tengok tu burung burung burung..”Eskandar, nampak tu monkey monkey monkey..” Aku kena ulang semua binatang 3 kali. Bukan sebab dia, habit aku agaknya.

Kami sampai Melaka agak cepat juga walaupun ikut jalan dalam. Lebih kurang jam 4.30 petang selamat sampai di Tangga Batu Perdana. Antara perkara yang aku kena paksa diri aku buat balik Melaka kali ini ialah mengemas tanah pamah disekeliling rumah aku yang dah macam hutan rimba. Kali terakhir aku uruskannya ialah sebulan dahulu. Itu pun dekat belakang dapur aje… Misi Kak Benny ialah berkebun dan terus berkebun.

Kali terakhir kami upah orang, adalah hampir RM150 bayar pada tenaga kerja itu. Kemas belakang, bersihkan tanah dan buang sekali lebihan tanah yang ada. Kali ini aku nak buat sendiri. Bulan ini sesak sikit..tak mampu dah nak bayar orang.

Anak-anak aku tukarkan lampin, buatkan susu dan pasang Super Wings – dengan harapan mereka akan tidur depan TV. Paling tidak pun, duduk berdamai dengan tenang sesama sendiri sementara aku mengerjakan rumah luar dan beri ruang untuk Hadi berehat.p_20160910_170238

Aku uruskan tanah yang paling sikit dahulu. Bukan rumit sangat pun sebab boleh cabut-cabut aje rerumput yang ada. Masya Allah ulat gonggok merata! Terkejut-terkejut aku dibuatnya. Aku memanglah geli-geleman dengan ulat-ulat macam ini, termasuklah betina merengek-rengek ulat sampah yang berperangai sama. Kemudian baharulah aku teruskan ke ruang tanah L Shape yang menyebabkan aku jatuh cinta dengan rumah Semi D ini.

Tanaman-tanaman yang ada dirumah aku ini kesemuanya ditanam oleh mak mentua. Pak mentua aku pula sangat rajin membersihkan kawasan rumah ini – walaupun kami tidak suruh dan larang. Dah namanya pesara…apa sangat nak buat pun. Beraktiviti dirumah aku ini membuang peluh juga. Disebabkan kedua-duanya sedang menunaikan ibadah haji, makanya memang semak sikit kawasan luar rumah aku tu.

Lagi satu yang membuatkan aku bersungguh-sungguh nak membersihkan kawasan rumah ialah sebab aku takut ada ular sawa yang bersarang. Kawasan rumah ini dahulu ialah bekas tanah sawah yang sangatlah subur. Masa aku membersihkan rimbunan pokok bunga raya, aku sendiri sudah seram sejuk. Mana tahu tiba-tiba ada seekor main baa..baa..cak disebalik semak-samun tu.

Aku memang ada rencana. Aku mahu bersihkan kawasan ini, setidaknya bagi sejuk mata memandang. Dikawasan belakang rumah, aku mahu tanam tanaman  yang boleh dibuat bahan masakan macam daun kunyit, daun pandan, ulam raja dan lain-lain. Ulam raja yang Hadi campak-campak dahulu masih hidup, tapi disebabkan tidak dijaga, ia tidak begitu meriah berbanding 2 rumpun serai yang ada. Daun kari juga subur di situ. Cuma aku kecik hati sebab cili yang aku beli di Cameron Highlands tak menjadi langsung. Hadi cakap mungkin faktor cuaca.

p_20160911_095121

Dikeliling rumah yang memisahkan aku dengan jiran sebelah pula aku mahu tanam buah-buahan. Durian, rambutan, ciku dan buah-buahan lain yang tidaklah tinggi sangat kalau membesar. Aku mahu ada kebun sendiri. Kak Benny ada kebun ei ei o tajuknya…asalnya macam terfikir untuk beli gazebo, buat kolam kecil dan membela ikan. Tapi aku bukannya duduk bermastautin sepenuhnya di sini. Siapa nak uruskan. Mungkin jika aku berpindah ke sini dan berkerja di RTM Melaka, impian itu boleh dilaksanakan.

Tak sampai sejam lebih aku membanting tulang di luar, Hadi sudah menjerit panggil nama aku. “Tolonglah jaga anak-anak kejap..diorang tak nak tido. I nak lelap kejap pun jadilah…” Sedih sangat bunyinya. Aku berhenti sekejap dan membersihkan tangan. Esoklah sambung.

p_20160911_103645

p_20160911_103633

Aku mendapatkan anak-anak. Ya, mereka berdua sangat hiper. Kedua-duanya memanjat badan aku dan menunjukkan perangai masing-masing. Aku layankan sahaja..sambil cuba berkebun di tanah Farmville Country Escape pula 🙂

maxresdefault

Bagan Tengkorak

bagan

Sudah 2 hari aku ke pejabat bersama-sama Hadi. Dia berkursus di INTAN. Sudah 2 hari juga kami merasa berdua-duaan, walaupun sekejap, walaupun setakat di dalam kereta. Dapatlah bersembang hal rumah tangga, hal percutian dan isu-isu lain.

Akhir-akhir ini dia gemar melayan trap music. Lebih kurang macam itulah genrenya. Muzik apa yang terperangkap pun aku tak tahu. Sakit telinga aku dengan lagu macam anjing tersepit, tayar basikal pancit dan mencungap-cungap. Nak dengar radio pagi-pagi lagilah tak kuasa. Penuh dengan penyampai delusional dan gelak ketawa sesama sendiri.

“Tukarlah lagu lain. Pasang Jomblo Happy,” aku memulakan sesi request lagu. Kami pun menyanyi-nyanyi riang sambil meredah kesesakan jalanraya.

“Lama tak dengar lagu Katon Bagaskara – Dinda Di mana. Pasang lagu itulah,” sekali lagi aku membuat permintaan macam tuju-tuju lagu pulak. Lagu berkumandang, cuma aku sahaja berlagu riang. Dia mungkin tak tahu, jauh sekali hafal.

Tahu sahaja Youtube, dalam laman yang sama ada pilihan lain yang ditawarkan selain lagu ini. Mungkin kerana dia terperasan Yogyakarta – KLa Project,terus dia klik lagu itu selepas lagu Dinda Di mana berakhir. Aku bernyanyi seperti biasa.

“Eh, yu tahu lagu ini?”

Yup..sudah bertahun-tahun aku tahu. Aku pun tak tahu macam mana aku boleh tahu. Sempat aku ceritakan tentang kumpulan KLa Project. Katon Bagaskara dahulu adalah ahli kumpulan ini. Kerana lagu ini juga aku memasang angan-angan untuk ke Yogyakarta.

“Cuba yu taip Malioboro-Doel Sumbang. Lagu itu pun best..lagu-lagu seberang banyak mempromosikan tempat-tempat menarik yang mereka ada,” begitu aku melanjutkan perbualan.

Kami kemudiannya bersembang tentang lagu-lagu yang mempromosikan tempat-tempat percutian dalam Malaysia. Lagu Cuti-Cuti Malaysia pun terjebak sama.

“Kenapa kita tak banyak lagu mempromosikan tempat macam Bagan Tengkorak?” tanya Hadi. Aku hampir pasti dia serius, tapi aku tak boleh elak, aku tergelak juga.

Kalau nak, buatlah. Bagan Lalang, Bagan Datoh…boleh aje. Kalau aku pandai buat lagu, lama dah aku buat. Setakat nak buat lirik boleh aje diusahakan. Kalau mengharapkan orang, sampai kesudah tak jadi.

Sudahnya dia pasang lagu Greenday. Ok bye…

Pas Kerja

touchid_technology

Entah mana letaknya, pas kerja aku hilang. Jenuh cari. Dalam rumah, dalam almari, dalam peti sejuk pun aku cari. Tak jumpa!

Baju yang berbundut-bundut itu selamat aku lipat dengan harapan mungkin sesat di situ. Pun tak ada.

Satu jabatan aku berjalan, trek kembali jalan yang pernah aku lalui. Mana tahu tercicir dan masih ada di jalanan. Masih tak ada juga.

Dengan berat hati laporan polis dibuat. Yang peliknya alamat majikan dalam sistem masih Natseven Sdn Bhd. Lepas bersoal-jawab dengan pegawai yang mengambil aduan, selesai juga urusan melaporkan kehilangan. Rancak dia bertanya pengalaman kerja aku di tempat lama. Aku ceritalah apa yang dia nak tahu. Dia macam terkagum di situ tetapi hakikatnya tidaklah seindah yang dibayangkan 🙂 Aku lebih gembira di Bukit Angkasa ini.

Kemudiannya aku menguruskan permohonan pas baharu. Gambar terkini pun sudah ada. Maklum sahaja gambar lama dulu sedikit ganas dan tidak selari dengan diri aku sekarang. Aku minta staf uruskan penghantaran borang yang telah lengkap diisi, mahar sejumlah RM30 dan sekeping gambar.

Bila dah siap, dibubuhnya gambar yang lama. Aku tak kisah sangat pun. Sebab memang itu muka aku. Dia cakap, staf aku tak kasi gambar. Staf aku cakap, diorang kata nak pakai gambar lama. Aku pulak jenis kau cakap dia cakap nie memang aku tak kuasa nak layan. Mengabiskan tenaga aje.

Petang itu aku tunjuk pas yang sudah siap pada Hadi. Hadi bunyi juga, kenapa tak pakai gambar yang bertudung. Puaslah aku jaaaastttiiipaaai dekat dia.

“Tukar B, tukar..kena bayar lagi RM30 pun takpelah. Gi tukar..”

Aduh…tuan tabib dah berkehendak macam tu pula. “Ok, gini..i tampal aje gambar yang baharu atas gambar tu. Senang tak menyusahkan sesiapa” kataku cuba menghentikan perbualan. Aku memang tak gemar patah-patah balik buat benda sama lapanblas kali.

“Boleh ke?”

Boleh aje..gambar kad library ai dulu pun bukannya muka ai..i pakai muka Tiara Jacquelina dengan Ida Nerina.

‘Ok kalau macam tu, u pakai gambar Harley Quinn ya…’ begitu permintaan tuan tabib dengan mata yang bercahaya.

5277869-tumblr_o933fs7nxu1rov369o7_1280

p/s: staf aku berjaya menukarkan gambar pas kerja aku itu..khidmat cemerlang tahun ini 🙂

Merdeka!

ins2

Semalam, negara kita menyambut Hari Kebangsaan ke-59. Seperti biasa, kejiranan aku yang kini sama aje sifatnya dengan kejiranan di Jalan Gasing. Mercun bertalu-talu diletupkan dan bunga api menghiasi langit malam diikuti jeritan tak tentu hala entah apa benda yang dipekikkan.

Aku? Mencuba untuk tidur dan berdoa anak tak terbangun tidur. Kalau main mercun setakat 30 minit pertama tu, aku halalkan ajelah. Tapi lebih dari itu, memang mintak kaki, memang mintak maki.

Paginya, seawal 4.30 pagi Hadi bangun dan bersiap sedia kerana dia terlibat dalam perbarisan mewakili Kontinjen Perkhidmatan Awam. Sibuk benar sejak dia bertugas ditempat bertuah itu. Naik kagum aku dibuatnya…Disebabkan ada kemungkinan wajahnya terpancar dikaca tv, aku gagahkan juga bangun pagi dan menonton liputan Hari Kebangsaan. Ya, muka keluar dan akak sukalah sebab dapat tengok boifren akak melambai-lambai bendera.

Kemudian baharulah aku melayari FB dengan Asus baharu yang menjadi kesayangan aku selamanya – menggantikan rasa cinta kepada Blackberry yang semakin mahal – seolah tidak sudi bersahabat dengan aku lagi.

Wow….

Ucapan merdeka, pertanyaan tentang erti merdeka, mendeka dan Pandikar Amin Mulia semua ada. Semua memberikan rungkaian peribadi erti merdeka dan cara mereka mengisi kemerdekaan. Yang belen-belen tu, gambar outing dengan family dan gambar durian. Aku faham dan tak kisah. Mereka berkongsi cerita dan kita dekat dengan mereka berdasarkan perkongsian sebegitu.

Jenuh aku fikir pagi semalam. Apa merdekanya aku pada tahun ini? Bebanan dan tanggungan macam itu juga. Yang berhutang  dengan aku, setakat ini masih konsepnya dibawa kemati dan semoga rohmu kekal tergantung dilangit. Pengajian PhD yang tertunda itu – merdeka yang tersadai (akan aku usahakan pengakhiran yang sempurna satu hari nanti).

Aku belek-belek pula e-mel yahoo yang semalam sempat aku read tanpa menghadam jelas biji butirnya. Oh, ok…aku telah merdeka daripada sang agen insurans pengejar kekayaan dunia yang menipu dan merdeka dengan membatalkan polisi yang aku ambil.

Lepas ini, aku tidak akan ambil apa juga polisi insurans yang ditawarkan. Itu janji aku pada diri sendiri.

Jadinya, sudah 2 kali aku kena main dengan insurans dan perlindungan yang dijanjikan. Never again!

Lepas selesai pembatalan polisi yang ini, satu lagi insurans daripada syarikat yang sama aku akan batalkan. 10 tahun aku bertahan. Panjang salasilahnya polisi ini. Awalnya ok aje. Sejak A muflisi dan dibeli oleh B, polisi bukan mcm dululah, zetanlah, zabilah semua ada. Daripada saving insurans jadi, eh – tidaklah Puan pun ada juga. Zahanam semua ni…

Kepada pengejar kekayaan duniawi yang meniru tanda tangan aku dan gagal menyerahkan polisi asal kepada aku – i really hope u rot in hell! Aku bersyukur manusia jilake mcm ini bukanlah seorang penjawat awam. Aku harap harta kau tak berkat. Aku harap hidup kau tak aman, roh kau tergantung dan aku harap lesen kau kena tarik.

Aku tak pasti sama ada pembayaran aku selama setahun itu akan dipulangkan semua, sebahagian atau sebulan. Yang penting, aku sudah kafankan polisi itu. Aku difahamkan kes macam aku susah nak berjaya, tetapi dengan bukti yang aku kemukakan berserta aduan yang jelas maksud dan hasratnya, kebenaran itu pasti akan berpihak kepada aku juga.

Pengakhirannya…aku merdeka juga!

insurans

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...