Selamat Hari Bapa…

bapa 1

Itulah dianya…Macam tora, setahun sekali datang lagi. Selamat Hari Bapa buat Hadi Hamzah. Semoga tetaplah menjadi bapa yang baik kepada anak-anak kita.

Menguruskan dua anak lelaki dalam keadaan umur selang setahun ni sememangnya sangat mencabar dan menduga. Terima kasih kerana tidak berkira kudrat dengan bini awak.

Dia suami yang baik…rajin mandikan anak, buatkan susu dan mencuci hasil mahsul pelaburan budak-budak yang boleh tahan baunya…Boleh pengsan kalau dibiarkan semalaman dalam rumah.  Pendek kata, semua kerja rumah bukan terletak dibahu aku semata. Dia turut bantu dan aku sangat hargai itu.

bapa 2

Cuma makan sahaja aku tak benarkan dia buat. Sekali-sekala dia masak memang sedap. Tapi bila datang jus kreatif dia,  takut pulak aku tengok menu yang dihidangkan. Selepas edisi hirisan sosej berenang-renang bersama-sama sayur kangkung dalam kuali yang membuatkan aku seram nak makan, urusan masak memasak biarlah aku yang uruskan.

Semalam kononnya nak sambut Hari Bapa dengan makan sesuatu yang sedap di The Summit USJ. Nak makan sushi, hari dah pukul 8.30 malam. Terkejar-kejar  pula nanti. Nak makan mekdi, macam baru sahaja makan beberapa hari lepas. Johnny Steamboat pula bukan main ramai umat dalam tu. Sudahnya kami hanya tapau nasi goreng di Johnny untuk dibuat sahur. Celebrate sangat!

Nantilah kita raikan. Apapun saya nak awak tahu, hari hari adalah hari bapa, hari ibu, hari guru, hari lesbian, hari polis dan lain-lain. Kasih sayang dan cinta kena raikan hari-hari tanpa gagal. Saya dan anak-anak sayang awak selalu.

bapa 3

Samba Sambal 3 Ramadan

IMG_20160608_191811

Aku terbangkit lambat pagi itu. Aku sendiri tak pasti alarm tak berbunyi atau berbunyi tapi aku yang tak sedar. Mujur Hadi terjaga dan kejutkan aku pagi itu. Sudah pukul 5.00 pagi rupanya!

Mujurlah lauk semalam masih tersisa. Ada seekor lagi ikan masak taucu. Aku sempat masak telur dadar dan baki teh gandum Oishi pantas dituang ke dalam bekas air ditemani beberapa ketulan air batu. Walaupun ringkas, terasa nikmatnya bersahur.

Kalau nak diikutkan, ini tahun kedua aku mendisiplinkan diri untuk bersahur dan tidak membeli makanan di pasar juadah. Sebelum ini, aku memang tak peduli sangat bangun awal untuk bersahur. Cukup setakat makan berat pada malam sebelumnya. Nyatanya cara begini lebih berkat dan jimat. Subuh-subuh itu jugalah masa aku nak bersembang dengan Hadi.

Selepas sahur, kami berdua menyiapkan anak-anak. Badan Ezzudin masih panas. Suhu agak tinggi, padahal malam semalam macam dah surut sikit deman tu. Aku nekad hantar aje dahulu dia ke taska. Aku positif panas dia tu kejap aje sebab ini sudah hari ketiga. Sepatutnya demam dia sudah kebah.

Yup, Alhamdulillah…sedikit lega petang itu badannya tidak panas sangat. Demam manja-manja aje. Ezzudin tetap aktif. Sebelum berbuka, aku beri anak-anak makan dahulu. Kedua-duanya ada selera makan dan Eskandar berebut-rebut minta disuap dahulu – siap potong que!

Untuk menu berbuka, aku masak sambal sotong. Cili tak letak banyak sebab takut pedas. Tapi hasilnya masih pedas, kata Hadi. Entah pada aku lazat aje. Tapi tak bertambah nasi pulak sebab nasi yang dituang Hadi agak banyak. Sebotol sparkling water yang aku dapat tahun lepas menyulami nasi berbuka hari ini. Wow, rezeki iftar yang hebat. Sedap juga air tu. Kalau aku tahu, dah lama aku sesahkan.

Esok untuk sahur tidaklah payah sangat. Sambal sotong masih berbaki. Kalau perlu aku tanak sedikit nasi dan masak telur taucu sahaja. Aku dan anak-anak masuk tidur awal. Pukul 9.00 malam sudah masuk bilik. Biarkanlah bapaknya mengemas di bawah dan kemudian mempunyai masa untuk diri sendiri.

Lekung-Lekang 2 Ramadan

Bbms_SSCAAAor0t

Pagi itu aku bangkit dengan penuh semangat. Sejak semalam sudah terbayang kentang masak berlada untuk dibuat sahur. Nasi pun belum aku tanak. Memang sengaja mahu masak kedua-duanya pagi subuh itu juga.

Tang..tang…tang..tang…

Agak bingit dapur pagi itu dengan lekungan lesung batu. Bertabahlah jiranku sekalian sebab memang lesung batu itu sahabat baik aku di dapur.  Tidak lama aku memasak. Tak sampai 30 minit pun.

Aku dan suami bersahur sambil menonton Game of Thrones dengan tenang. Mujurlah tiada birah yang setakat pengetahuan aku yang terkadiaq arrest dan sibuk nak ulang kaji episod ini di laman Facebook yang telah dinyahaktifkan. Itu memang last warning. Sekali lagi ada episodik yang merengsakan memang akak tak segan silu berkunjung muhibah ke pejabatnya. Oh, dan membawa sahabat baik akak seperti yang dinyatakan di atas.

Suhu badan Ezzudin tidak setinggi semalam. Tapi pengalaman anak-anak demam ni suhu mereka turun naik, turun naik sampai 3 hari. Kemudian baharulah okay. Jadi aku pesan pada cikgu di taska untuk memberi Ezzudin ubat sekitar jam 11.00  pagi.

Seperti yang aku jangka, petang itu suhu badannya naik balik. Aku berikan ubat dan bagi dia makan bubur yang Hadi bawa balik dari pejabat. Tak mahu dia makan…setakat 3 suap. Eskandar makan juga bubur tu, tapi main-main. Susah betul nak suruh dia makan. Mana larat aku nak masak pasta hari-hari untuk dia semata.

Aku sempat masak ikan masak taucu untuk berbuka puasa. Ha, ini kali pertama aku masak taucu ya. Bukan sebab aku tak tahu masak. Tersangatlah tahunya. Taucu bukan menu pilihan aku sebenarnya. Kalau ada, makan. Tak ada, tak cari dan tak kisah.

Tapi kabadak Intan itu telah mempengaruhi pemikiran aku dengan cerita ikan masak taucunya minggu lepas. 6 ekor ikan selar comel selamat berenang-renang dalam lautan taucu yang baunya sungguhlah menggoda iman. Kalau arwah abah masak, dia akan taruh timun dalam taucu tu. Tapi aku ini bukanlah pemakan timun. Jadi memanglah aku tidak bubuh timun.

Apapun aku rasa happy sebab Eskandar makan taucu itu. Ezzudin yang demam pun berkali-kali tambah. Jadi sohehlah taucu akan ada dalam menu wajib keluarga aku selepas ini.

Ok selesai hari kedua berpuasa tanpa membeli apa-apa  makanan dari pasar juadah.

1 Ramadan

Ramadan_Kareem

1 Ramadan menjelma kembali. Terasa cepat betul masa berjalan tahun ini. Rasanya macam baharu sebulan lepas aku ke Pattaya, padahal Januari sudah berbulan meninggalkan aku.

Agak awal, tetapi baju raya untuk kami sekeluarga sudahpun aku sediakan. Sebelum puasa lagi sudah selamat dibeli sebelum harga menjadi mengarut. Jadi tahun ini temanya color block – black and orange. Itu warna pilihan suami dan aku relakan sahaja. Oren kot, mana mungkin aku bangkang 🙂

bmw-i8-c102814072015184556_1

Apapun, aku juga mahu mengucapkan Selamat Berpuasa kepada semua kawan-kawan sekalian. Terima kasih atas kiriman niat berpuasa, terima kasih atas kata-kata hikmah dan video jenaka. Semoga kita semua dapat beribadat dengan tenang tanpa mencanang.

Jadi subuh semalam aku bersahur dengan menu yang sangat simple, nasi putih, telur goreng dadar dan lebihan sambal nasi lemak kelmarin. Itupun sudah sedap sangat rasanya. Aku cuba menjamah kurma yang kami beli di Tesco tapi tekak seakan susah untuk menerima. Kurma salut coklat, ditabur kelapa…eh, ada badam pula di dalamnya. Hipster sangat! Aku mahukan kurma lembut gebu bersari dan kurang manis. Tengoklah hujung minggu ini kalau rajin aku mencari kurma pula.

Lepas sahur, aku terus menyiapkan anak-anak untuk dihantar ke taska. Oh, anak-anak sudah sebulan duduk dengan kami. Justeru rutin kami sangat padat dan aku tak cukup tidur! Badan Ezzudin panas. Aku selit termometer. Ah, sudah…38.6! Suhu macam ini memang tak sesuai hantar taska. Kesian kat dia dan kesian juga pada kawan-kawan dia yang lain. Kot berjangkit nanti semua kena.

IMG_20160606_170116

Seharian kerja aku menuam badan dia dan memastikan dia selesa. Makan langsung tak mahu. Tekak tak sedap agaknya. Mungkin kerana hanya kami berdua sahaja di rumah, Ezzudin tidak meragam berat. Tetap mahu berkepit dengan aku, tapi pasrah bila aku letak dalam crib.

Hari pertama berpuasa ini, aku tidak masak. Sudah ada jemputan berbuka yang menanti. Terima kasih kepada tuan-tuan yang sudi menjemput. Sebaik Hadi sampai rumah, terus kami ke Palace of The Golden Horses. Mujur trafik lancar. Sebaik memasuki premis POGH, si Eskandar tak habis-habis waaaah sini, waaaah sana. Suka sangat dia tengok kuda.

IMG_20160606_174847

Ini adalah kali pertama kami berbuka puasa di luar dan membawa dua anak kecil. Sangat mencabar dan menguji kesabaran. Makan terpaksa bergilir, take 5 juga begitu. Tapi mungkin semalam sebab seorang tak sihat dan seorang pula pula hyper, agak terkejar-kejar juga kami makan. Sayangnya aku tidak dapat tunggu lama untuk rakaman program Teh Tarik Che Ta. Sebelum aku sendiri kena sawan tarik dengan anak-anak yang sudah mula meragam, maka terpaksalah kami beransur dahulu.

IMG_20160606_203630

Sebelum balik, sempat juga aku bergambar dengan Che Ta dan anak perempuannya yang super cute! Terima kasih Kak Noriah Letuar untuk kredit foto aku bersama Aaisyah.

13406734_1274303809264301_5311782465268552089_n

13346714_1274303795930969_7283699183587892514_n

IMG_20160606_204125

Anak-anak masih segar dan bertenaga sepanjang perjalanan balik ke rumah. Cuma Ezzudin tidak bertahan lama dan terlelap sementara Eskandar setia menonton konsert Metallica. Aku dan Hadi agak penat. Tapi Game of Thrones episod 7 belum kami tengok. Cadangan asalnya, Hadi terus naik bilik atas  dan tidurkan Eskandar. Aku pula di bawah akan tidurkan Ezzudin sambil menuam badannya. Bila Eskandar tidur, dia akan turun dan kami akan menonton GoT. 11.00 malam, tak turun. 11.30 malam tak turun. 12.00 malam pun tak turun-turun.

Sudahnya 12.30 malam aku mendukung Ezzudin dan naik bilik. Dua-dua telah selamat berlayar.

Kerana Farmville Country Escape : Send Me Seed

2b9ffd6d144911c4009f6d7597f80bba

Bila kita tak faham, kita tanyalah soalan. Bukannya sebab kita bodoh sangat. Kita hanya nak jawapan sahaja. Kita tidak menggunakan bahasa yang kasar dan ganas pun. Kita minta maaf tatabahasanya tidaklah cemerlang mana. Pokok pangkalnya kita nak tahu sahaja.

Kita nak tahu juga hubungan persahabatan ukhuwwah mukminin yang terjalin sekalian lama ini plain macam roti kosong atau mengisi kesepian teman berbicara kerana diriku tidak mempunyai teman-teman lain yang memahami. Teman tapi mesra ke? Kekasih Gelapku Ungu ke? ataupun Diam-diam jatuh cinta kak melah?

Kita pun suka orang caring farmasi dekat kita. Kitakan wanita lemah muslimah solehah selfie duckface bibir tebal terjeluih macam kena sengat lebah. Kita pun ramai kawan lelaki macam itu. Bujang…laki orang, Dato’..Datuk,Tan Sri, gay, lelaki konfius. Punyalah jujur hubungan persahabatan kita tu, awak. Sekali pun kita tak pernah mish you leviu dan levi’s jeans dengan diorang. Diorang pun sama. Paling cemerlang, take care and be good aje.

Kami pun berkongsi minat yang sama. Main ukelele, berkebun Farmville Country Escape dan menonton Ceria Popstar. Sumpah! Diorang tak pernah bagi sneek peak siapa yang tersingkir walaupun diorang tahu kita tak sempat tengok lagi. Kita memang happy Aniq masuk final. Seronok kak Jac..Siap amik video dengan Chakra Khan upload kat Facebook. Mujur kak Jac tidak berjanji untuk belanja sesiapa kek Zawara atau kopi stabak kalau Aniq memang. Cayalah..Hold The Door!

Hari itu, kita tak sihat, awak. Demam batuk tak berhenti. Mujur tak pengsan masa masak meggi kat dapur masa MC aritu. Tak ada sesiapa pun kawan-kawan kita yang sudi datang nak hantarkan ubat ke…nak masakkan sup ke..atau nak tolong punch in kad dekat mesin TMS. Tak boleh lewat, awak…10 minit aje kena pilih alasan kenapa kau datang lewat. Padahal mentibang tu bukannya tak tahu depan gate RTM tu hiwey Mex jem hanaaat. Mujur suami akak balik tengah hari itu dan hantar akak ke klinik – walaupun sibuk meeting tak abis-abis. Caring farmasi kan..kan…kan…sebab itu akak suka dia sangat-sangat dan akak faham kalau ada ungka lain suka dekat dia jugak.

Oh, berbalik persahabatan biar jujur ikhlas dihati 4U2C tadi…

Maklumlah kita ni bini orang. Kita jaga betul adab perhubungan kita supaya orang tak cakap kita ni miang gatal birah, ain, ha, ho…kang tahu dek partner orang tu terpaksa pulak kita hide atau deactivate Facebook. Di zaman serba IT dan dengan ledakan teknologi pung pung pung ni senang aje orang nak tahu kita kerja kat mana, suka makan apa dan posing selfie macam mana. Mujur mak kita memang dah nasihatkan jangan terjuih sangat bibir tu..dibakar neraka karang.

Kalau kita nak terpengsan, terkadiaq arrest pun kita tak bagitahu dekat kawan-kawan kita tu. Tak payahlah…kecuali kita bagitahu kita nak wasiatkan harta kita pada dia, maka kita tak kisah sangatlah.

Kita jangan risau…kita bukannya tak sekolah. Kita tak sekolah kat negeri mat salleh itu kita mengakulah, kita rendah sikit pengalaman. Ada ilmu jangan ujub. Dosa..Skool kita biasa-biasa aje tapi dia ajar jugalah perang saraf, Civil War dan public diplomacy. Tq Prof Munis! Aristotle pun ada berkata ‘tepuk sebelah tangan tak berbunyi, tapi kalau tepuk di muka lazat bersari’. Kita adil dan saksama. Kalau salahkan nyamuk jangan kelambu dibakar. Kita Mortein nyamuk tu dan kita nila-nilakan kelambu itu juga.

Jadi jawablah soalan kita. Kita nothing to hide. Kita tak menyahaktif mana-mana medium media sosial sebab kita sayangkan stalker yang dahagakan bahan penulisan kita yang ilmiah ini.

Kelambu itu pun kita dah tak nak. Kita rasa nak sedekah aje dekat awak. Sebab setiap kali kita nampak kelambu tu kita rasa marah kenapalah kita duduk dikejiranan yang banyak nyamuk yang bakal mengundang aedes dan kadiaq arrest.

 

 

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...