SELAMAT MENUNAIKAN UMRAH, MAMA…

 

Khamis ini mama akan menunaikan umrah. Jadi Sabtu lalu telah diadakan majlis doa selamat untuk dia dikediaman kami di Taman Permata. Sesi pagi dihadiri oleh ibu-ibu tunggal dan jiran terdekat manakala petangnya dikhususkan untuk anak-beranak dan saudara mara. Disebabkan aku ketika itu berada di Cherating, maka aku tiba sedikit lambat, sekitar 2:00 petang.

Alhamdulillah…walaupun tidak semua adik-beradik mama hadir, yang ada cukup untuk menjadikan majlis itu lancar. Mama nampak terharu dan gembira dengan kehadiran mereka.

Aku? Biasa sahaja…

Ada yang bertahun-tahun aku tak jumpa. Adakala kita kena korbankan apa yang kita rasa demi orang lain. Jadi aku steady ajelah hari itu.

 

Aku sendiri surprised aku boleh bersembang dan bertenang dengan tetamu yang ada. Masa memang merubah manusia, right.

Usai bacaan doa selamat, mama buat ucapan untuk semua. Aku terdiam bila dia sebut hajat dia di tanah suci. Kalau ikutkan, semua orang ada keinginan di sana. Aku cuma harap akan jumpa mama lagi. Bila Paksu dan Maksu minta aku cakap dengan mama tentang hajat dia, aku hanya boleh cakap itu permintaan dia. Allah SWT jualah yang berkuasa.

Apapun jika berkesempatan, mohon mama doakan untuk anak-anak Benny dan cucu-cucu yang lain. Benny tahu harapan mama di sana tapi apapun Benny harap kita akan bertemu kembali. I love you so much…maafkan atas semua perlakuan yang mengguris hati, halalkan makan minum dan tenaga yang mama beri untuk kami 5 beradik. Atas semua pengorbanan Mama, Allah SWT shja yang akan membalasnya dengan semulia-mulia balasan.

 

KARMA OR KIFARAH?

 

Bila terasa dizalimi dan disakiti atas sesuatu yang bukan salah aku, aku hanya mampu bersabar, moved on, menangis (yup…ini kerap) dan berdoa agar kebenaran akan terbukti. Tidak lupa aku berharap tuhan akan balas balik semua itu. Kalau bernasib baik, aku akan dapat tengok dan selalunya….aku bernasib baik!

Semua ini makan masa. Tidak pernah aku alami semalam kena aniaya, esok malaun tu pula mendapat balasan. Kesabaran itu adrenalin yang tak dapat aku jelaskan bagaimana.

Selalu aku akan anggukkan kepala sahaja bila si polan maklumkan si polan polan telah something-something dan kini dia something-something. Paling tidak aku akan cakap “balasan dia barangkali…”. Kemudian aku tutup cerita.

Tapi bagaimana kalau balasan yang kau tunggu itu tiba, tetapi hati kau ada rasa belas yang bukan calang sedikit atas musibah yang jadi padanya. Padahal kehidupan kau pernah ranap disebabkan manusia itu?

Sebahagian dari diri aku rasa itu adalah balasan dari tuhan tapi sebahagian besar lagi masih rasa simpati dan empati. Untuk kembali seperti dahulu adalah sesuatu yang dicegah oleh semua pihak yang tahu.

Aku doakan semuanya dipermudahkan semula oleh tuhan yang kuasa. Atas apa yang aku lalu disebabkan dia, biarlah semuanya jadi kenangan sahaja. Melupakan adalah perkara yang tidak mungkin aku buat.

Lalalalala….I LOVE CHERATING!

 

2 hari sekolah anak-anak tutup disebabkan jerebu. Runsing aku memikirkan giliran siapa pulak nak kena amik cuti jaga anak-anak ni. Jadi buat apa nak gaduh-gaduh, moh kita cuti sama-sama.

Mana mahu lari? Hampir semua kawasan yang aku suka penuh jerebu. Mujurlah Cherating sangat okay. Cherating memang sanctuary aku sejak dulu. Kalau aku lari dari kehidupan, cari sahaja aku di Summit USJ atau Cherating. Sayangnya Impiana Hotel sudah tutup. Di situ adalah syurga ketenangan duniawi aku. Aku sangat bahagia duduk di situ.

Kalau bukan Impiana, Residence Inn pilihan kedua. Ini juga terbaik walaupun tidaklah turun-turun bilik terus nampak laut. Asalkan ada kolam renang, aku okay.

Di depan Residence Inn adalah Cherating Bay Resort. Tapi rasanya tidak beroperasi lagi. Penuh semak-samun dan tidak terpelihara. Terus aku tanya Hadi, ingat tak tempat ini?

Tak mungkin dia lupa…itulah tempat kami berbulan madu. Ingat lagi mandi sampai 3:00 pagi dan kemudian terdampar kekenyangan membaham sata satu beg plastik besar. 14 tahun sudah memori itu…

Lately aku sangat enjoy memandu jauh. Sambil layan lagu, dapat layan emosi dan permandangan juga. Tapi impian untuk memandu sampai Kelantan atau Terengganu belum tercapai lagi. Walaupun aku sempat memandu ke Kuala Terengganu untuk mencuba Nasi Dagang Atas Tol (elok sampai aje kedai dah tutup) tapi itu bukanlah perjalanan straight dari KL..

Always next time Benny…Always next time.

RAMBO LAST BLOOD

Awas da soundtrack – banyak nau spoiler…

Aku agak skeptikal untuk menonton filem ini. Aku bayangkan filem perang seperti Rambo yang terdahulu. Tapi pakcik ni dah lama pencen dan tak layak disambung kontrak pun…so nak berperang dengan siapa lagi?

Rambo Last Blood betul-betul mengingatkan aku pada Logan. Konflik hero yang semakin berusia, banyak mengenang kisah lama dan cuba untuk menyumbangkan tenaga selagi hayat ada. Cuma Rambo terlalu banyak kekesalan masa lampau dan mengisi hari untuk menyembunyikan perasaannya yang sebenar. Tapi bila gagal, kegagalan itu makan emosi. Itu jelas apabila beberapa pendaki tidak dapat diselamatkan dan dia macam kecewa giler.

Percayalah cakap aku, sejam pertama filem ini korang akan rasa macam tengok Gerak Khas. Serba-serbi predictable dan sangatlah drama melayu. Oh, please baca sinopsis sendiri sebab malas pulak nak tulis. In short, dia ada anak angkat yang dia rasa macam darah daging sendiri. Gaby ni anak yatim dalam lepasan kolej macam tu la, nak cari bapa dia dan mahu kepastian kenapa bapa dia tinggalkan dia bila ibu Gaby meninggal. Dia cari bapanya di Mexico dengan bantuan kawannya yang tengok muka pun tahu tak boleh percaya. Walaupun nenek Gaby dan Rambo nasihat tak payah cari musibat tu…dia degil. Berkesudahan dia jumpa bapa dia – bapa dia cakap Gaby bukan anak yang dia mahu – Gaby kena jual dgn kawan dia untuk sindiket pelacuran – Rambo cari Gaby dan konflik mula kat situlah. Kaaaan….sangat boleh dijangka. Yang tak boleh jangka ialah apa tindakan Rambo untuk membalas dendam sebab Gaby mati overdose heroine.

Kau akan rasa tengok Rambo yang dekat dengan cerita perang-perang bila Rambo menjadikan ruang bawah tanah yang dia bina penuh dengan perangkap seperti Perang Vietnam. Aku sampai tutup mata tak sanggup nak tengok scene ala-ala Final Destination. Dahsyat atuk ni…tapi lumayan. Puas hati tengok ending. Padahal lawan kartel pelacuran aje. Kematian Gaby membuatkan Rambo koyak.

Sebelum ending kredit, adalah scene-scene dari filem Rambo yang dulu. Masa ni aku rasa betapa jauhnya masa telah meninggalkan dunia kanak-kanak aku dan Rambo memang antara filem yang sering dinantikan tayangannya dikaca TV. So, siapa minat Rambo kita geng!

Satu yang buat aku tak jadi tidur ialah Rambo/Stallone mengingatkan aku pada Uncle Jack! Cara dia cakap, pengalaman yang lebih kurang sama dan ada beberapa situasi dalam filem itu aku tahu, dia akan buat perkara yang lebih kurang sama kalau jadi pada aku. Tiba-tiba aku rindu giler pada dia ?

So, pada aku filem ini okay ajelah…