Remaja Lelaki Putus Telapak Tangan Kanan Akibat Bermain Mercun

Artikel Kosmo

Ada berjenis-jenis ucapan, caci-maki dan doa yang dilafaz setiap kali mercun berbunyi tak kena waktu:-
1. Setiap kali tahun baharu – berlanjutan berjam-jam lamanya.
2. Setiap kali malam-malam menyambut perayaan – berlanjutan berjam-jam lamanya
3. Setiap kali sambutan hari kebangsaan – berlanjutan berjam-jam lamanya.
4. Budak main mercun di kawasan tempat letak kereta
5. Budak main bercun di kawasan rumah flat.
6. Budak main mercun di kawasan perumahan – berjam-jam lamanya!
Dan banyak lagi situasi yang boleh diberikan.

Kebanyakan yang panas hati dengan situasi ini semuanya manusia. Manusia yang nak rehat dengan tenang pada waktu malam. Manusia yang berkeluarga dan ada anak-anak kecil yang super sensitif dengan bunyi. Itu belum kira kot ada anak istimewa yang ketakutan dan sukar dikawal bila dengar bunyi mercun dah macam dekat zon perang. Dan juga warga-warga emas yang mahu mengisi malam-malam mereka berehat, beribadat atau mendengar Gold 861 DENGAN AMAN (walaupun tak tua benar, aku dengar saluran tu dan mahu mendengar dengan aman.)

Bila keadaan tidak dapat dibendung, terbitlah kata-kata yang tidak enak untuk ditulis. Korang pun pernah lalu situasi itu. Tak perlu aku nak cerita detail sangat.
“Mintak-mintaklah……”
“Jangan sampai….”

Bukannya tak mahu faham, neraka kami kami – kami juga pernah jadi kanak-kanak dan remaja. Tapi susah nak faham kenapa mak bapa pantau anak-anak. Ya, betul, anak mungkin menipu ke apa tapi kalau jiran dah complain ada pulak yang tak percaya anak-anak dia lebih setan dari syaitan.

Tolonglah tengokkan anak-anak kita. Tak pasal-pasal aje raya dengan tangan yang kudung. Apapun, kisah orang tetap pengajaran dan teladan untuk kita.

Happy Mother’s Day 2019

Selamat Hari Ibu…
Happy Mother’s Day…

Setiap wanita sama ada pernah melahirkan atau tidak – kita adalah ibu, mama, bonda, mummy, mommy, ummi, Mak Long, Mak Ngah, Mak Uda, Mak Andak, Mak Lang, Mak Su waima Mak Encik kepada anak dan anak-anak saudara yang ada. Paling tidak, kita masih makcik kepada anak kawan-kawan kita. Justeru hari ini terangkum adalah hari kita semua…

Alangkah tingginya kewujudan dan kemuliaan kita dalam agama sampaikan syurga itu diibaratkan berada ditelapak kaki kita. Kerana itu, laluan kehidupan kita penuh dengan pancaroba dan tusukan duri hidup. Kekuatan yang kita ada sungguh misteri sampaikan kita sendiri tidak tahu bahawasanya kita dibekalkan dengan super power itu…

Teruslah mekar dan bersinar wanita-wanitaku sekalian. Kerana kekuatan yang kita pamerkan sebenarnya adalah contoh dan pemangkin semangat nyawa-nyawa lain dibelakangmu yakni suami, anak-anak, adik-beradikmu dan juga rakan-rakan yang lain.

Selamat Hari Ibu superwoman sekalian…
#forevermeansforever
#apabilakakbennymenulis

MENGENANGMU…RUDI KASSIM

 

Aku mula berkerja di RTM pada tahun 2004 dan ketika itu aku ditempatkan di Unit Hal Ehwal Awam. Sebagai Penolong Penerbit B27, aku banyak terlibat dengan suntingan bahan dan bilik editing adalah tempat wajib untuk aku kunjungi saban hari. Rudi Kassim…inilah sang editor yang sangat rapat dengan aku.

Mungkin sebab dia berkawan baik dengan Abang Zam Ali, Abang Atan Lut dan Wan Muta, jadi hubungan aku dengan Rudi cepat ngam. Ketika itu, aku dalam tim penerbitan rancangan Sembang@10. Penerbitnya ialah Abang Atan manakala Wan Muta sebagai SA. Kalau editing sampai larut malam, kami semua kerap keluar makan bersama. Sudah habis makan, baharulah kami meneruskan kerja-kerja editing yang tertunda.

Dari Nasi Lemak Kampung Baru ke Warung Rindu, steak Kampung Baru dan SS Curry House, aku jarang tertinggal untuk sesi lepak dan makan. Dengan gaji artis berjadual yang cucuk RM100 terus tinggal 3 angka, Rudi antara abang yang rajin payung aku makan selain mereka bertiga yang aku nyatakan tadi.

Rudi 15 tahun dahulu aku sifatkan sedikit garang dalam kelucuan yang ada dalam dirinya. Aku pernah kena jerkah beberapa kali kerana bahan offline yang bermasalah. Tapi dia kalau marah pun tak lama dan tak simpan dalam hati. Ajak pergi karoke di Bangsar Shopping Center sambil makan buffet yang lazat, dia okay kembali.

Perwatakan dia yang senang didekati membuatkan aku rasa terbuka untuk bersembang dengan dia tentang hal-hal peribadi. Maklum sahaja, aku bujang kala itu. Kadang-kadang terlepas juga kerisauan memikirkan aku akan berumahtangga. Dia banyak bagi nasihat dalam nada sembang berengkau aku dengan aku. Dan dalam cerita itu, gelak ketawa banyak mengisi perbualan kami. Alah, Rudi…siapa kenal dia tahulah…

Atas beberapa faktor, dia berhenti dari RTM walaupun ramai yang meminta dia menimbangkan balik keputusan yang akan dia pilih itu…

***

Tahun lepas, aku diminta menjadi panel untuk sesi interview Penyunting Piecemeal. Salah seorang yang hadir adalah – Abang Rudi! Ya, Allah…aku sudah bertahun-tahun tak jumpa dia. Aku ingat lagi, aku tanya dia “apa dah jadi?” Dan jawapan-jawapan yang dia beri ditambah dengan masalah peribadi yang dia lalui membuatkan aku dan seorang lagi panel, Salwati rasa masalah kehidupan yang kami lalu ini tidak seberapa sangat. Ada lagi manusia yang diuji tuhan dengan dugaan yang lebih dahsyat.

Mungkin rezeki dia, dia ditawarkan kerja semula sebagai penyunting visual. Setiap kali aku melawat kakitangan aku ditingkat 1, aku pasti menyapa dia dan kami akan melepak sebentar. Rudi ini bukan Rudi yang dahulu…Aku rasa Abang Rudi yang kembali ini lebih merendah diri, murah dengan senyuman dan penuh kesabaran. Mungkin pengalaman menjadikan dia berubah, berubah ke arah yang lebih baik.

Dan laluan hidup dia bukannya mudah. Dia hampir hilang arah bila ibunya meninggal dunia. Mungkin ditambah masalah peribadi, dia seolah tenggelam punca. Akhirnya dia berjaya susun balik kehidupannya dan bulan Mac lalu, dia berkahwin. Ha, ini satu cerita. Beriya-iya cerita pada aku ditangga tentang majlis nikah dan minta aku hadir. Tapi sampai ke sudah tak bagi jemputan. Tak apalah…kebetulan aku tiada di KL ketika majlis berlangsung. Dia bantai sorry aje sebab lupa…

Selepas berkahwin, baharulah aku nampak kehidupan dia semakin lancar. Dia seolah-olah berada di trek yang betul untuk hidup dengan selesa, bahagia dan teratur.

***

Ketika aku menerima mesej dari Salwati memaklumkan Rudi meninggal dunia, aku macam tak boleh percaya. Lambat untuk aku digest berita itu dalam keadaan aku tengah sibuk menguruskan persiapan untuk berbuka puasa. Jenazah ketiku itu dikhabarkan masih di pejabat. Untuk meredah kesesakan jalanraya ke RTM bukanlah satu tindakan yang tepat. Sebaik berbuka puasa, terus aku ke pejabat dengan harapan jenazah masih di sana. Walaupun trafik lancar, masa aku rasa bergerak sangat perlahan.

Hari ini pula aku mengada-ngada bawak beg sandang kecil. Selalunya beg sekolah merah akan aku usung ke mana sahaja dan dalam beg itu tersimpan pas kerja. Sampai sahaja dipalang keselamatan, aku meluru ke arah polis bantuan dan memaklumkan pas aku tinggal dan aku hadir atas sebab kecemasan. Mujur pegawai keselamatan memahami dan urusan aku lancar di situ.

Ya, jenazah masih dipejabat…dia terbujur kaku di bilik suntingan 6. Aku menyantuni ahli keluarganya yang ada dan menunggu sehingga jenazah dibawa ke PPUM. Aku kuatkan semangat banyak-banyak. Dalam hati, aku koyak. Tapi tahan ajelah sebab ada orang yang lebih memerlukan aku waras di situ. Ketika jenazah berlalu dari lobi Wisma TV dengan landrover polis, tanpa aku sedar air mata aku gugur tanpa dapat aku tahan.

Abang Rudi, kau rehatlah. Aku tahu kau penat. Buat keluarga arwah, salam takziah dan semoga tabah melalui dugaan ini.

Al-fatehah…

Anak dan Puasa…

 

Aku mula berpuasa ketika berumur 6 tahun. Usia itu, aku tidaklah dipaksa bertahan sampai waktu berbuka. Kalau lapar dan lunyai, aku akan berbuka. Cuma kalau hari Sabtu dan Ahad aku merengek-rengek mahu berbuka, mama akan pujuk minta aku tidur dan selalunya aku berjaya menunaikan ibadah puasa. Tidak dinafikan, ada digula-gulakan dengan duit raya kalau aku berjaya berpuasa. Ala, budak-budakkan….standard la tu.

Mumaiyyiz atau tidak, secara peribadi aku rasa itu waktu yang sesuai untuk melatih kanak-kanak berpuasa. Of course puasa aku masa itu berlubang-lubang juga tetapi kala itu aku faham konsep sahur, menahan diri dari lapar dan dahaga serta berbuka.

Tahun ini, tadika Eskandar menggalakkan pelajar-pelajarnya berpuasa. Aku dan Hadi berbincang panjang tentang hal ini. Eskandar bukannya macam anak orang lain. Dia masih tidak faham arahan dan logik perbuatan. Aku sangat risau kot disekolah dia kelaparan dan tidak faham kenapa semua orang tak makan. Akhirnya kami putuskan untuk biarkan sahaja – apa nak jadi, jadilah.

Hari pertama berpuasa, aku tidak kejutkan dia sahur. Aku minta Hadi beri dia makan sebelum ke sekolah. Kalau dia puasa ok, tak puasa pun ok. Sepanjang dipejabat, kadar kerisauan aku pada skala 7.

Petang itu semasa ambil dia dari sekolah, cikgu maklumkan dia tidak mahu makan dan minum sebab ada kalangan kawan-kawannya berpuasa. Cuma cikgu sahaja risau takut Eskandar tak larat memandangkan dia tak sahur dan tidak makan apa-apa. Hmmm….kalau begitu, esok aku cuba ajak Eskandar bersahur.

Hari kedua berpuasa, aku hampir kejutkan dia untuk bersahur. Tetapi kemudiannya aku biarkan dia tidur dan aku bersahur dengan Hadi. Aku hanya pesan pada Hadi agar minta Eskandar makan dahulu sebelum pergi sekolah. Hari ini, dia berjaya tahan lapar dari pukul 7:00 pagi sehingga 3:00 petang. Hmmm…not bad.

Penuh eksaited aku ceritakan pada Hadi tentang prestasi Eskandar. Tapi itulah…bila aku berbual dengan Eskandar dan terangkan pasal sahur, dia hanya mengulang key point apa yang aku cakap. Dia tak faham 🙁 Yang dia tahu, puasa itu hanya tidak makan sahaja. Dan aku tak salahkan dia…Aku tak perlu gula-gulakan tentang duit raya pun sebab Eskandar bukannya faham pun. Sudut ini aku sangat lega sebab dia tidak bertanya dan meminta-minta duit raya kalau berkunjung ke rumah orang.

Aku yakin, suatu hari nanti dia akan faham juga dan mampu menunaikan ibadah puasa. Aku tak akan paksa dia puasa selagi dia tak faham dan tidak mampu buat. Please doakan dia ya, rakan-rakan.

Islam itu mudah, Islam itu indah…

Selamat menunaikan ibadah puasa…
#apabilakakbennymenulis

Huahin Day 4 & 5 : Errr….Ini Aje?

 

 

Disebabkan aku sudah tak tahu nak cerita apa lagi, aku garapkan terus tempat-tempat yang aku pergi di Huahin pada hari 4 dan 5. Boleh dikatakan aku pergi hampir kesemua tempat-tempat yang menarik yang ada di sini – walaupun mall! Alang-alang sampai, jejak ajelah kaki dan merungut menyesal dalam hati. Setiap kali baca review, dok suruh mesti pergi, mesti pergi. Dah pergi rasa nak meraung depan pintu pulak.

***

Hari ini aku bangun lambat. Mungkin sebab kepenatan, mungkin juga sebab tidak berjanji dengan siapa-siapa jadi aku agak malas untuk bangkit awal. Lambat tak lambat pun, 7:30 pagi juga aku bangun dan terus bersarapan di hotel ini. Selepas sarapan, aku naik bilik dan bongkang bilik. Ingat tak catatan aku pasal aircond hotel ini yang dahsyat gile? Itulah punca aku menyambung peniduran memandangkan cuaca di sini yang sangat panas membahang. Lagi pula aku sangat rasa mahu bersahabat dengan tilam dan bantal sahaja siang ini sementelah saluran tv yang ada pun tidaklah begitu memanggil ceritanya.

 

 

Akhirnya pukul 2:30 petang aku ambil keputusan untuk keluar dari bilik hotel. Perut pun sudah mula terasa lapar. Aku diberitahu oleh pilot semalam, pulut mangga paling champion yang ada di Huahin ini kedainya terletak betul-betul di depan Hotel Hilton. Tapi kena cepat sebab tutup pukul 3:00 petang. Mungkin aku patut mulakan hari aku dengan makan pulut mangga dahulu. Hotel yang aku duduk dengan Hotel Hilton tidaklah jauh mana, dalam 3-5 minit berjalan sahaja.

Rezeki aku baik…pulut masih ada. Ha, nak kobakan. Harga pulut mangga di Huahin ini tengok tempat. Kalau di night market dalam THB50 – THB60 manakala di premis-premis lain ada yang antara THB99 – THB150! Aku tak pasti kenapa..nak kata eksklusif, tak juga. Pernah aku merayap dilorong-lorong jalan yang menjual pulut mangga dengan harga THB130. Gerai tepi jalan aje kot…

Disebabkan agak lapar, aku sempat pesan nasi goreng seafood dan segelas kopi ais. Agak tak kena air dengan makanan yang aku makan tapi disebabkan aku mahu kopi, aku lantakkan aje sebab dan akibat pemilihan menu tengah hari ini. Sambil makan, sambil melayan media sosial. Takde posting apa sangat sebab takde benda yang berbaloi untuk dikongsi. Pulut mangga yang lejen itu sampai dan….yup, sedap. Tidaklah terapung sampai capai titik kulminasi, tapi sedaplah.

 

 

Usai makan, aku terus tempah Grab dan lokasi pertama hari ini ialah Bluport. Hmmm….jiwa Kak Benny ni masih rasa lebih baik kau bertenuk kat Giant Taman Permata! Mall ini biasa sahaja…itulah masalahnya bila Malaysia terlalu banyak sangat mall. Kita akan rasa yang ada dalam negara kita lebih semenggah berbanding di luar. Tiada apa-apa yang unik pun. Harga barangan di sini, lebih kurang di Malaysia juga. Jadi aku tak beli apa-apa dan terus tempah Grab untuk ke lokasi seterusnya – Cicada Market.

 

 

Macam mana aku nak explain Cicada Market ini ya….? Ok, bayangkan separuh dari Dataran Merdeka. Di situ ada tapak jualan seolah-olah uptown yang ada segala macam baju, seluar, kasut, art stuff dan ada seksyen menjual makanan. Yang mehnya, kita kena bayar makanan dengan kupon. Barang-barang lain boleh beli tunai, takde masalah. Jadi, tukarlah duit THB anda dengan kupon dan jangan risau, kalau tak habis boleh tukar ke THB balik. Aku tukar THB500 dan hanya membeli teh ais Thailand (tak berapa lejen) dengan harga THB55 dan banana pancake THB45. Baki kupon aku tukar balik THB. Jujurnya, aku rasa tak berbaloi ke sini. Makanan halal adalah 2-3 kedai sahaja. Kalau kita berjalan ke depan sikit, kita akan jumpa Tamarind Market. Ini langsung takde makanan halal tapi lebih happening! Seafood melambak-lambak…Tapi aku hanya lalu satu round aje dan terus tempah Grab untuk balik ke hotel.

 

 

Kemudian aku berjalan kaki untuk mencari port makan malam pula. Jujurnya, aku mulai bosan dengan tempat ini, tapi aku suka bilik hotel yang ada di kawasan ini hahaha. Jadi aku singgah ke McD berdekatan dan bungkus satu bekas Raspberry Tea. Tak terasa nak makan berat pula malam ini. Hanya rasa nak balik bilik, mandi dan tidur.

Oh, satu massage parlour pun aku tak masuk sebab di sini langsunglah tidak terasa hendak berurut. Padahal kalau di KL, tiap-tiap minggu merengek-rengek nak pergi tempat urut. Lagi satu, aku rasa Huahin tak bersahabat dengan jiwa aku. Aku tak rasa ingin kembali dan mencintai di sini. Atau mungkin sebab sebelum aku pergi aku sudah sematkan dalam hati tidak mahu ada apa-apa jalinan jiwa dengan siapa-siapa juga di sini? Haih, entahlah….

Esoknya aku balik dan aku bahagia bertemu anak-anak. Kemudian itu baharulah badan aku terasa sakit-sakit dan perasaan menyesal kerana tidak berurut di Huahin melempang aku berdas-das.

Sekian…

 

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...