Imbasan 2016

Tahun 2016 bakal melabuhkan tirainya beberapa jam sahaja lagi. Sebelum melangkah ke tahun baharu, ada baiknya aku mengenang kembali catatan-catatan terdahulu sepanjang 2016 untuk aku jadikan kenangan menutup tahun 2016 ini.

  • Baharu sahaja masuk tahun baharu, aku sudah kena serangan asma yang agak teruk. Tak pasal-pasal ambil gas di klinik dalam Sunway Piramid. Masalahnya masa kena tu ada beberapa hari sahaja sebelum aku terbang ke Pattaya. Tak mahulah berjalan dalam keadaan tak fit

  • Selepas 3 tahun tidak bercuti ke luar negara, awal tahun 2016 aku mulakan dengan bercuti ke Pattaya sempena ulang tahun kelahiran aku yang ke-35.

  • Setiap tahun, setiap kali drama Game of Thrones bermula aku akan sakit┬áhati dengan seekor mentibang. Disebabkan mengkarung itu, Hadi tutup Facebook for good dan aku mintak menjelasan dari manatee itu. Penutupnya, cipan itu block aku dari FB dia dan hubungan aku dengan Hadi baik kembali. Jadi kepada seladang jelmaan itu, kau pergi Hold The Door tu belah sana jangan menyemak dekat sini!

  • Aku pergi Konsert Selena Gomez ­čÖé Pergi untuk beli lanyard dan cenderamata sahaja…konsert tak tengok pun hehehe…

  • Eskandar menyambut ulang tahun kelahiran ke-3 dengan mencederakan keknya dengan tangan manakala Ezzudin menyambut ulang tahun kelahiran ke-2 dan mencederakan keknya dengan kaki…

  • Hadi buat surprise dan bawa aku makan malam di Heli Longe Bar. Aku sangat hargai sebab kami jarang ada masa berdua-duaan dan hubungan banyak betul turun naik tahun ini. Bukan sebab apapun, faktor masa dan tenaga.

  • Kembara solo pertama ke Yogyakarta…Kalau ada rezeki, aku akan buat lagi tahun 2017 nanti ke satu lokasi yang belum dikenalpasti.

  • Tahun ini aku menyambut ulang tahun perkahwinan ke-10 dan kami raikan detik itu di Pulau Rebak, Langkawi. Ia merupakan percutian paling mewah pernah aku rasakan kerana bilik aku di upgrade oleh pihak hotel dan aku merasa duduk dalam bilik yang berharga lebih kurang RM1500 semalam…Rezeki kami agaknya tu.

  • Tahun ini, ada 3 orang yang sudah lebih 10 tahun aku tak berhubungan berjaya dijejak kasihkan. Yang seorang tu, sejak habis PMR langsung tak jumpa, hanya berutus surat sahaja. Seorang lagi ada dalam FB aku manakala seorang lagi katanya terlalu tua untuk main FB. Alahainya… ­čÖé

Apa juga yang telah berlaku, pasti semuanya ada sebab yang tersendiri. Yang baik aku simpan dan kenang, yang tak baik aku cuba lupakan perlahan-lahan. Dalam pada masa yang sama, aku masih berusaha untuk memperbaiki diri dan menjadi manusia yang lebih penyabar. Itu sangat penting..sebab selalunya kalau aku hilang sabar, aku cenderung jadi hijau. Itu sangat hodoh dan bodoh.

Yang utama, aku kena jaga hati aku dahulu, baharulah aku boleh jaga hati orang. Hahahaha..itu bohong belaka. Seperti biasa aku akan menjadi penebat kepada semua manusia disekeliling dan cuba membahagiakan semua manusia yang logik selagi aku mampu. Itu memang dalam diri…nak ubah macam mana pun tak tahulah. Macam pensyarah aku pernah cakap dahulu, empati awak sangat kuat ­čÖé

The Great Wall

Lama juga aku tidak ke panggung wayang. Cerita terakhir yang aku tonton kalau tak silap ialah Dr. Strange. Rasanya minggu awal pembukaan aku sudah mencuri masa untuk menontonnya.

Semalam, aku berpeluang menonton The Great Wall. Macam mana nak cerita pun aku serabut lagi, tapi beginilah..What’s not to like? Matt Damon – Check! Pedro Pascal – Check! Check! Andy Lau – Gazillions Check! Check! Check! Boifren lama akak kot…Pendek kata casting memang sudah menarik untuk menonton walaupun belum tahu ceritanya macam mana.

Jujurnya, memang langsung tidak menghampakan. Punyalah best, sampai aku tak sabar nak dapatkan satu salinan untuk simpanan peribadi. Sinopsis cerita yang semenggah, bacalah sendiri di sini.

Kalau nak diikutkan, aku tepuk dahi juga dengan jalan cerita filem ini. Tapi memang pelakon yang ada menyelamatkan cerita. Secara ringkas, The Great Wall mengisahkan tentang William (Matt Damon), Tovar (Pedro Pascal) dan beberapa lelaki lain dari barat sedang dalam pelarian dikejar oleh Puak Khitan. Mereka di China untuk mencari serbuk hitam / belerang untuk dibawa balik ke tempat┬ámereka. Mereka kemudiannya bersembunyi di dalam gua sebelum diserang oleh seekor “raksasa” misteri. William berjaya membunuh raksasa itu dan menyimpan tangan itu kerana dia ingin tahu jenis raksasa apakah yang berjaya dibunuhnya. Raksasa tak raksasalah sangat..aku rasa macam mengkarung kena magnify beribu kali.

Dalam perjalanan mencari serbuk hitam, sekali lagi mereka dikejar Puak Khitan. Dalam usaha melarikan diri, mereka ditawan oleh askar China dan sampai di Tembok China yang penuh misteri. Mereka kemudiannya dibawa berjumpa General Shao, General Lin dan Strategist Wang (Andy Lau). (Nampak aje Strategist Wang, akak dah senyum-senyum tanpa putus dah. Tapi Andy Lau nampak kurus sangat.)

William kemudian mengeluarkan tangan raksasa yang dibunuhnya semasa di dalam gua. Raksasa itu, Tao Tei – akan menyerang Tembok Besar setiap 60 tahun. Ok aku tak kuasa nak cerita kenapa 60 tahun, kenapa Tao Tei bagai-bagai sebab ini antara sebab kedua akak tepuk dahi. Dipendekkan cerita, William dan Tovar ditawan. Malam itu, Tao Tei berjemaah datang menyerang. William dan Tovar menunjukkan kehebatan mereka berperang dan semua orang mengucapkan terima kasih atas bantuan mereka berdua. Rupa-rupanya, bukan mereka berdua sahaja orang Barat di situ. Ballard (William Dafoe) telah ditawan oleh askar China selama 25 tahun di situ. Dia mengajar bahasa Inggeris dan Latin di situ dan kerana itulah General Lin boleh berbahasa Inggeris dengan baik – ini tepuk dahi jugak kaedahnya.

Seperti William dan Tovar, Ballard juga dalam misi untuk mencari serbuk hitam. Mereka bertiga berpakat untuk melarikan diri dan mencuri serbuk hitam yang ada dalam bilik senjata dalam kawasan itu. Namun William seakan berbelah bahagi kerana mahu membantu General Lin memusnahkan raksasa yang telah mengganggu gugat keamanan di situ. Strategist Wang percaya Tao Tei yang dibunuh oleh William dahulu menjadi lemah kerana William mempunyai sebiji magnet yang diyakini merosakkan deria Tao Tei. Dengan bantuan William, mereka berusaha menangkap seekor Tao Tei untuk membuktikan teori Strategist Wang.

Saat ini, Tovar dan Ballard telah selamat melarikan diri dan mencuri stok serbuk hitam yang ada. Mana ada kejujuran pada penyamun, Tovar akhirnya disailang oleh Ballard dan kemudian dia ditangkap kembali oleh askar China. William membantu General Lin untuk membunuh ratu Tao Tei dan yang lain-lain itu korang dah boleh agak apa jadi.

Apa yang menarik dalam filem ini ialah pakaian askar┬ámereka dibuat dengan penuh teliti, elegan dan eksklusif – lengkap dengan color coding untuk membezakan tugas masing-masing. Bila mana semua unit sedang sibuk dengan pergerakan masing-masing, aku rasa macam tengok persembahan kemerdekaan pun ada juga.

Info menarik tentang filem ini :-

  • Ini merupakan filem Hollywood pertama lakonan Andy Lau.
  • The Great Wall merupakan filem China termahal yang pernah dihasilkan – setakat ini.
  • Watak Ballard asalnya ditawarkan kepada Bryan Cranston. Kalau tak bolehlah kita tengok Walter White dalam filem ini.
  • Pedro Pascal terkenal dengan watak sebagai Oberyn Martell dalam drama popular Game of Thrones. Itu juga punca akak senyum-senyum tak berhenti apabila menonton filem ini. Oh, sekali imbas ingatkan Tavor ini Jeremy Renner. Macam nak tersama pulak muka kedua-duanya.

Kesimpulannya, cerita ini ok la..tak rugi pun tengok. Selamat menonton! ­čÖé

Tahniah! Nombor IC Anda Terpilih…

Siapa tak goyah tiba-tiba dapat surat cakap “anda merupakan finalis untuk memenangi RM150,000.00 / banglo berkembar 3 1/2 tingkat atau sebuah Hummer?” Samalah…aku pun sama.

Tapi sedar…rezeki takkan datang bergolek atau menggolek. Kalau tak tanam pokok cili, tak merasalah nak makan cili tanaman sendiri. Kalau beli cili dekat kedai tu lain cerita.

Jadinya Jumaat nan bening ini tiba-tiba pula dapat kiriman pos. Entah siapa yang kasi pun tak tahu. Nak kata ada beli barangan secara dalam talian, takde pulak. Dengan gopoh aku koyakkan sampul surat itu.

Alangkah alangkah alangkah terkejutnya beta..tiba-tiba dia maklumkan ada merupakan Finalis Hadiah Utama dan boleh memenangi RM150,000.00 secara tunai – siap bank-in dalam akaun lagi kalau aku menang..Kalaulah ­čÖé

Tapi ada tangkapan juga di situ..Aku kena membeli barang daripada katalog yang mereka bekalkan dalam sekian-sekian nilai. Baharulah aku layak untuk dipilih. Itupun akan melalui ketetapan sebulat suara Jawatankuasa Pemilihan Best Product entah bila-bilanya bersidang. Mudah betul….mesyuarat LPA pun memanjang bertangguh.

Nampak tu “Jika anda dipilih…”
Nampak atas tu, “sekiranya….”

Ok la..setakat nak beli barang – kot barang tu boleh guna kira beli untuk nak guna ajelah dulu. Menang belum tentu. Lepas itu aku lantas membeleklah katalog yang disertakan sekali bersekali dengan tahniah itu, tahniah ini…tapi kena membeli untuk melayakkan tengkorak aku menang duit itu.

Serius giler,berapa kali aku setankan nilai harga yang ada. Inikah caranya untuk meniaga? Sudahlah contact number aku entah mana-mana korang dapat. Sampai hati korang suruh aku berbelanja barangan yang tak seberapa dengan nilai yang macam itu. Sebagai contoh, ubat resdung bersepah kat Langkawi yang boleh dapat antara RM10-15 sebotol dah jadi RM39! Aku beli 4 bulan lepas, jenama yang sama secara dalam talian untuk Hadi – 2 BOTOL dah campur dengan upah pos pun jumlahnya dalam RM28! Kau rasa?

Cincang Chop pun aku dah beli..dalam RM15 harganya. Aku guna 2 kali pastu pecah dah terus aku tong sampahkan and yet nak suruh aku beli dengan harga RM69! Mudah betul nak meniaga, mudah betul nak kaya. Betul ke tak betul aku tolak tepi dulu. Tapi penipuan harga memang tiada toleransi.

Tak dapat aku bayangkan orang yang sanggu berbelanja kurang dari RM200 untuk standard barang yang boleh dapat kat kedai RM2 tau kedai barangan Thailand yang melonggok tepi mana-mana shopping mall.

Terus masuk tong sampah! Tak best langsung…

Kejuaraan Boling BKTV 2016

Pada hari Sabtu yang lalu, Badan Kebajikan TV RTM (BKTV) telah berjaya menganjurkan pertanding boling bagi merebut Piala Pengarah Program TV bertempat di Metro Point, Kajang. Aktiviti ini adalah penutup bagi tahun 2016 selain merupakan acara tahunan BKTV. Sebanyak 14 tim di bawah Program TV ┬átermasuk satu tim AJK dan satu tim VIP mengambil bahagian dengan tema Crazy Bowling. Macam-macam busana dan gaya ada…

 

Sebenarnya bukan mudah untuk menganjurkan aktiviti seperti ini dalam bulan Disember. Dengan bertembung majlis kahwinlah, bercutilah dan komitmen-komitmen lain yang kebetulan jatuh pada hari minggu, dapat 14 tim pun dah kira besar rahmat. Awalnya kami menyasarkan 17 tim untuk bertanding. Dapat 14 pun ok dah..Tempat dan tarikh asal iaitu pada 10 Disember di The Summit, USJ terpaksa ditukar disebabkan masalah-masalah ini dan hasilnya, majoriti bersetuju dibuat pada 17 Disember 2016….ini adalah cubaan pertama. Insya Allah tahun depan lebih meriah lagi sambutannya. Nama kumpulan dan tema pasukan adalah seperti berikut :-

  1. ┬áTim VIP – Transformer
  2. Tim AJK – Red Devils (memang masuk gua beramai-ramai)
  3. Drama – All Blacks
  4. TV1 – C4
  5. TV2 – Pelikat Fusions
  6. Hiburan 1 – Dut Dut Dut Badut
  7. Hiburan 2 – Sharp Shooter
  8. Konti – Crazy Phoenix
  9. TVi – Raincoat
  10. Sukan – Deep Purple
  11. UMD – Kita Bakor
  12. Program Studio – Tibai Aje (Mokcun)
  13. UKK 1 – Aura Kasih
  14. UKK 2 – Mengongoi

Acara dimulakan dengan ucapan ringkas Pengarah Program TV iaitu Puan Norliza Ali. Selepas ucapan, beliau membuat balingan mula dan berjaya menjatuhkan 8 pin..itu tak prektis! Kalau prektis, merayu Shalin Zulkifli suruh boss besar jadi coach dia.

Unit Kandungan dan Kreatif telah menghantar 2 tim iaitu Tim Aura Kasih dan Tim Mengongoi bagi mewakili unit kami. Tim Aura Kasih terdiri daripada Suria Nasir, Kalaivanee, Hisyamuddin dan Kak Piah manakala Tim Mengongoi terdiri daripada Abang Azami, Azizul, Mior dan Huda. Memang target kami ialah untuk mendapatkan Piala Pengarah Program TV, jadi Tim Mengongoi adalah sandaran kami.

Tim Aura Kasih itu pula tim memeriahkan suasana sahaja. Disebabkan Hisyamuddin salah tempat, sempat juga aku ganti. Itu adalah kali pertama aku main boling. Jahanam ke longkang semuanya. Ada sekali strike, baru nak riak, fault pulak….Kak Piah yang mendakwa baru pertama kali usik bola boling tu pun boleh jatuhkan 8 biji pin..sekali baling! Yang lain-lain tu asal lepas ajelah. Memang patutlah tim ini ditukar nama menjadi Aura Kasihan ­čÖé

Aku adalah pengurus untuk kedua-dua pasukan dan aku sangat bangga dengan komitmen mereka semua. Tim Mengongoi berjaya mengharumkan nama UKK sekaligus menjadi juara pertama yang membawa balik Piala Pengarah Program TV. Abang Azami turut membawa balik hadiah bagi kategori individu┬álelaki terbaik dengan jatuhan pin terbanyak. Nasib baik LNPT tu tak boleh ubah..kalau tak aku dah tambah markah untuk kelapan-lapan peserta ni ­čÖé


Tahniah diucapkan kepada pasukan yang menang. Kepada yang kalah, ada setahun lagi masa untuk mengasah skill.

Apapun, semua ini tidak akan berjaya tanpa sokongan Pengerusi BKTV iaitu Puan Noriah Letuar, Timbalan Pengerusi iaitu Encik Aie Sarkase dan ahli-ahli BKTV yang lain iaitu Puan Intan Izelea, Puan Ellie, Puan Ne, Cik Shida Ali, Encik Shaheezam, Puan Farah Syahnaz, Puan Simah, Puan Maszuita, Puan Fauziah Melan, Puan Salwati dan Puan Tamil. Terima kasih yang terindah buat bekas AJK BKTV iaitu Puan Noriah Kasimin kerana sudi menyertai aktiviti kami walaupun sudah bergelar pesara. Semoga hubungan kita semua akan berkekalan dan dirahmati hendaknya.

Saya mohon maaf kepada semua AJK BKTV, Tim Mengongoi dan Aura Kasih kerana tidak dapat berada lama di sana. Anak-anak sudah mula mengganas dan kami perlu beransur untuk ke majlis lain. Juga maafkan saya sekiranya ada gambar pasukan yang tidak saya masukkan. Kalau diberikan gambar itu, boleh saja saya selitkan kemudian. Juga maaf sekiranya saya tertinggal memberi kredit kepada mereka yang terlibat bagi menjayakan Kejuaraan Boling BKTV 2016 ini.

p/s: Saya pinjam ya gambar-gambar ini…tq

UKK Box Office Nite 2016

15230681_1216416625109322_3064889702547011829_n

Kalau nak diikutkan, aku memanglah tak gemar majlis bertema-tema kecuali tema makan sampai kenyang atau tema bebas. Itu lebih memudahkan aku nak datang tanpa memikirkan elemen tatabusana, elemen pemasaran dan elemen bedak setong. Jangan salah sangka, aku tidak anti aktiviti sosial untuk acara-acara seperti ini. Aku cuma tak reti…Tapi kalau ada majlis yang memerlukan tema-tema, aku join sahaja tanda sokongan kepada penganjur majlis.

Bila rakan-rakan pejabat mencadangkan majlis makan malam unit, aku asalnya memang tak dapat ikut. Tarikh asal yang dipilih iaitu 18 November, aku sudah ada rencana lain iaitu bercuti dan menyambut ulang tahun perkahwinan yang ke-10. Disebabkan tarikh itu dianjak seminggu selepas itu semata-mata kerana aku tidak lapang (eceh-ceh perasan) maka aku menyatakan kehadiranmu, sesudah gerimis memberi erti dalam percintaanku…. Setuju la maksudnya ­čÖé

Tema yang dicadangkan ialah watak daripada filem. Ah, sudah…sangkut juga otak aku memikirkan nak pakai apa. Aku pernah fikir pakai aje kain batik, baju lusuh dan duduk berteleku macam Mak Perani, filem Bujang Lapok. “Dua-dua mak tak nak, Perani…” Tapi semua gelakkan aku sebab diorang ingat aku main-main. Ini seriuslah…Yang paling puaka, sibuk mencadangkan aku jadi Princess Fiona. Nampak tak? nampak tak? Semua cubaan untuk mengurangkan pesaing kategori Pakaian Terbaik la tu…

Jenuh fikir…mujurlah Groupon menjadi penyelesai masalah. Aku beli kostum Stitch (Lilo & Stitch) dengan harga RM55 sahaja. Tak payah sewa, tak payah deposit dan tak payah pulangkan balik. Yang utama, tak payah make-up! Bila penghantaran sampai, Abang Mie orang paling kaget. “Abang tak pernah nampak bungkusan besar macam tu hantar kat ofis”, katanya…Bungkusan terus aku buka dan waaaaah, memang menepati saiz, piawaian dan imaginasi. Beberapa orang di pejabat sudahpun tahu pakaian apa yang aku pakai. Tiada niat nak rahsia-rahsia pun.. ­čÖé

15241858_1216394281778223_8935709963917290697_n

Kostum itu aku bawa balik rumah. Malamnya, aku cuba pakai dan peragakan depan anak-anak. Kedua-duanya – tiada perasaaan! Diorang pandang aku sekali dalam 2 seken, pastu tengok Barney balik. Sedih kejap..takpelah diorang pun bukan kenal watak ini. Masa Hadi pula balik, aku sembunyi balik recliner, tapi telinga Stitch tu boleh nampaklah. Hadi masuk dan reaksi dia cuma “eh, apa ni?” Bila aku lompat-lompat bunny kejap baharulah dia cakap, “oklah…kenalah dengan tema tu…”. Terus aku tanggal kostum itu dan sangkut balik dinding. Agaknya aku patut jadi Barney baharulah semua orang dalam rumah ni eksaited. Masalahnya, kalau aku jadi Barney, orang-orang kat ofis tu semua nak jadi & Friends aje. Nampak tak, nampak tak? Akal semua orang tu…

Disebabkan majlis dibuat pada hari Jumaat malam, aku cadangkan kepada Hadi agar kita bermalam terus di hotel itu. Hadi yang uruskan tempahan hotel dengan menggunakan kelayakan pakej percutian yang kami langgan. Dapatlah merasa duduk Junior Suite. Harga satu malam bilik itu ialah RM290.

Akhirnya, hari yang dinanti tiba juga. Sebenarnya aku diamanahkan untuk ┬ámenguruskan games pada hari kejadian. Aku boleh aje buat game, tapi kang executionnya hambar tak best la pulak. Ada dekat seminggu aku memujuk boss Aie untuk bersetuju handle game tu. Nak suruh Rizal, dia dah sibuk jadi pengacara. Pulak tu asyik membetulkan kain aje kojenya. Game yang nak buat pun Jumaat pagi nan indah sebelum majlis jugalah yang kami fikir nak buat apa. Tq bos ­čÖé

Aku daftar masuk hotel pukul 3.30 petang. AJK yang menguruskan dewan sibuk dengan persiapan mereka. Disebabkan aku dapat ┬ábaucar minum selamat datang, maka aku dengan bos pun menggunakan baucar itu dengan penuh sopan. Lepas minum, aku terus masuk bilik yang fullamak weh…cantiknya bilik itu. Tapi aku takdelah ambil gambar. Tak lama kemudian, datanglah beberapa rakan ofis yang lain tumpang berdandan dan mandi-manda.

15193651_1216400435110941_5427095704955947898_n

Majlis bermula agak lambat sebab menunggu kapal bos besar berlabuh dari China. Kehadiran bos kami sambut dengan barisan panjang pelbagai karakter dan acara bergambar dengan hebatnya bermula. Warga UKK ni memang hebat bab bergambar. Aku tidak banyak menempel untuk bergambar sebab hehehe..aku ni pemalu sebenarnya. Satu lagi, aku sibuk dukung Ezzudin. Oh, kami satu keluarga Hadi ya kebetulan dengan tema. Hadi sebagai Cikgu Shaari manakala ┬áEskandar dan Ezzudin pakai t-shirt Superman. Memang tak rancang…kebetulan aje tu. Selepas makan, Hadi bawa anak-anak naik bilik dan baharulah aku boleh bersosial dengan masyarakat lain.

15241902_1216402108444107_8352051935394435695_n

Semuanya berjalan dengan lancar dan meriah. Majlis seperti ini, tiada paksaan konsepnya. Nak join, silakan. Tak join, tak apa kami faham. Itu sebab aku rasa happy ada juga rakan-rakan  dari unit lain sudi join majlis kami itu. Kalau tak silap, hampir 4 bulan kutipan dibuat untuk sesiapa yang mahu membuat bayaran secara ansuran.

15134754_1214772608607057_6128572009168529452_n

15253429_1215744165176568_2288751134882539109_n

Rezeki dalam majlis, merasalah akak dapat hamper. Ok la daripada dapat pemukul telur hahahaha…hahahaha…gelak lagi siapa yang dapat tu. Aku aim luggage bag┬ásebenarnya..tapi bukan rezeki ­čÖé Tahniah kepada yang dapat ya..

15171176_1214915451926106_1987066616950973435_n

15192741_1216390068445311_5681784556232326461_n

15171012_1216398618444456_8424024907720587239_n

15230543_1215743998509918_1572711008520098939_n

15220254_1215744131843238_7652035976778835202_n

Habis aje majlis, aku naik bilik dengan rakan-rakan yang tumpang barang dalam bilik. Diorang ambil barang masing-masing dan aku terus tanggal baju. Dewan dan luar dewan perlu dikemaskan. Ramai yang membantu..Justeru kerja mengemas cepat siap. Aku naik bilik balik dalam pukul 12.00 tengah malam.

Punyalah penat..dan lapar! Aku tak puas makan sebab sibuk uruskan anak-anak. Tapi itu tak penting sangat..Yang penting larut malam itu aku bersembang dengan Hadi sampai pukul 2.30 pagi! Betul-betul punya heart to heart talk. Masa di Langkawi seminggu lepas, kami tiada peluang untuk bersembang lama macam ini. Macam-macam yang kami bualkan, termasuk perancangan masa depan. Apa nak jadi, apa nak buat semua ada…

Mungkin sebab hotel ini best sangat, anak-anak yang selalunya bangkit awal, bangun pukul 7.30 pagi.  Kami kemudiannya bersarapan dan kemudian teman anak-anak mandi dalam bath tub. Nak bagi diorang letih aje sebenarnya. Lepas daftar keluar, kami akan terus balik Melaka.

Takde maknanya…anak-anak steady aje sampai Melaka.

Untuk menutup cerita, Malam Box Office UKK 2016 memang sangat manis…Ramai yang bertukar menjadi cantik dan muda. Eh, cantiknya..eh, lainnya semua lengkap. Yang penting, semua sporting…tahun depan┬áaku nak cadangkan tema┬áalam haiwan – sebab aku dah ada pakaian. Ok bye…

15220140_10207264572802126_616471751140102762_n

p/s: Gambar ehsan Liz Liz Liz dan Eja…tq badak!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...