Jonathan Pryce

download

JP1

 

 

 

 

Filem musikal Evita diterbitkan pada tahun 1996. Ia dibintangi oleh Madonna (Eva Durte/Eva Peron), Jonathan Pryce (Juan Peron), Antonio Banderas (Che) dan penampilan khas Andrea Corr daripada kumpulan The Corrs (Juan’s Mistress). Filem yang menelan belanja sebanyak $55juta ini berjaya mengutip $141juta seluruh dunia.

Ini adalah filem pertama yang aku tengok sebanyak 2 kali di pawagam. Aku memang peminat Madonna, tapi tidaklah minat yang melampau. Rasanya faktor pendorong aku kembali ke pawagam ialah lagu I’d Be Surprisingly Good For You yang dinyanyikan oleh Madonna dan Jonathan Pryce sendiri. Selain daripada itu, lagu Another Suitcase in Another Hall juga tak berhenti bermain di kepala sejak pertama kali aku menonton Evita.

Madonna..siapa tak kenal. Tidak perlu dikisahkan siapa dan apa dirinya. Tapi bagaimana pula dengan Jonathan Pryce?

JP

Dia dominan dalam ingatan aku menerusi filem Pirates of the Caribbean sebagai Governor Swann, ayah kepada Elizebeth Swann lakonan Keira Knightley. Selain itu,  Jonathan Pryce turut berlakon sebagai High Sparrow dalam drama terbitan HBO, Game of Thrones. Sayangnya watak itu telah selamat dimatikan dalam finale episode baru-baru ini.

Untuk info lanjut tentang Jonathan Pryce, boleh baca di sini.

Sebenarnya, Jonathan Pryce banyak mengingatkan aku pada Alan Rickman. Kedua-dua pelakon ini berkarisma selain boleh menyanyi dengan baik. Kedua-duanya mempunyai stail percakapan yang unik selain masih berlakon walaupun makin dimakan usia.

414712-alan-rickman
Alan Rickman

Terbaharu, Jonathan Pryce akan berlakon dalam drama The Merchant of Venice, yang akan mula bersiaran pada 14 Ogos ini. USA Today sendiri meletakkan taraf beliau sebagai man in demand. Dahsyat juga untuk pelakon berusia bernama Jonathan Pryce ini..

jonathanphoebepryce-xlarge

Hitchhiking, Anyone?

memetic_hitchhiking

Jika anda mengembara ke luar negara, beranikah mengambil risiko menumpang kenderaan orang lain untuk ke sesuatu destinasi? Tidak kisahlah sama ada ia tindakan penjimatan atau peluang untuk mengenali orang tempatan. Persoalannya masih, beranikah anda memperjudikan keselamatan diri di tempat orang?

Begitu juga jika kenderaan anda ditahan oleh pelancong atau orang yang tidak dikenali, beranikah anda menumpangkannya? Tidak kisahlah sama ada dia akan membayar sebahagian kos pengangkutan atau anda sendiri mahu mendengar pengalaman dia mengembara? Persoalannya masih beranikah anda memperjudikan keselamatan diri (dan keluarga) dengan menumpangkan orang itu?

Dunia punya seribu satu cerita dan seribu satu pengalaman. Selain membaca pengalaman orang, mencari pengalaman sendiri itu lebih bermakna dan memberi impak diri sendiri dan orang lain, jika disebarkan. Itulah yang aku rasa bersandarkan pengalaman yang aku dan keluarga lalui Ahad lalu.

Cerita ini bermula dengan kisah nak pergi Cameron Higlands tapi tak jadi dalam catatan terdahulu. Sabtu lalu, kehidupan aku bermula seawal 7.00 pagi dan semuanya selesai aman damai dan tenteram. Anak-anak tidak meragam, rumah sudah siap kemas malah kain baju juga sudah siap berbasuh. Jadi bila Hadi tanya nak buat apa hari ini, aku terus cakap “dapat makan strawberi cicah cokelat dan bermalas-malasan pun best juga” tanpa membawa maksud bawaklah ai pergi Cameron Highlands sayang oi..

“Ok, yu siaplah. Kemas barang-barang. Mungkin kita lepak sehari di sana” kata Hadi dengan senyuman yang sangat manis. Mata aku pula sudah bersinar-sinar macam Dragon Ball.

Dipendekkan cerita, ia adalah satu percutian singkat yang menggembirakan semua pihak. Aku gembira ria sebab dapat strawberi RM10 bersalut cokelat dan sebungkus sweet potato. Anak-anak pula gembira ria berlari-lari di taman permainan Tanah Rata sampaikan Eskandar boleh bantai tido straight dari pukul 9.00 malam sampai 6.30 pagi tanpa terjaga. Ezzudin pulak 2 kali jatuh katil..itu memang tido mcm helikopter 🙂

Esoknya pukul 9.30 pagi, kami daftar keluar dari penginapan bilik keluarga berharga RM120 semalam dan terus ke Kea Farm. Hanya Hadi dan Eskandar keluar membeli-belah sementara aku dan Ezzudin melayan Super Wings dalam kereta. Kami balik ikut jalan ke Tapah.

Di sinilah kisahnya bermula..

Hitchhiking_e4c51a_2796392

Kereta kami ditahan oleh seorang pelancong backpacker. Mungkin kerana dia seorang diri dan pelancong luar negara, Hadi berhenti dan tanya dia mahu ke mana.

“Kuala Lumpur”

Ok get in…Dia duduk di belakang dengan Ezzudin. Sekali pandang mamat ni mukanya sebijik macam abang Danerys Targaryen, Visery Targaryen. Cuma dia pakai cermin mata dan ada jambang. Mungkin sebab dia nampak “bersih” maka kami tak kisah untuk menumpangkannya sementelah kami menuju ke destinasi yang sama.

Tapi jujur aku cakap, masa aku dah setuju untuk tumpangkan dia, mulalah dalam hati aku berkata, buatnya dia bawak dadah, naya kita.

Dia kemudian memperkenalkan dirinya. Namanya Julien, berumur 24 tahun dan bakal menjejak 25 tahun dalam beberapa bulan lagi. Julien berasal dari Perancis. Aku hampir pasti dia memperkenalkan dirinya sebagai seorang traveler writer. Yang mengadanya, alang-alang Julien tu orang Perancis, aku pun mulalah speaking France barang 5-6 line sebab lama tak bercakap hehehe…Dia agak terkagum di situ sebab aku cakap aku belajar pun tak lama, tapi bolehlah setakat sembang basic.

1461a456a622e44d52e60627f6e8537a

Kami bersembang tentang macam-macam topik. Tentang bercuti ke negara luar, tentang politik, tentang sistem pendidikan dan tentang hitchiking. Menurut Julien, hitchhiking di negara Eropah lebih mencabar berbanding negara Asia. Orang Asia lebih membantu dan mesra berbanding orang Eropah. Apapun, nasib aje semua ni. Beggars can’t choose..

Perbualan dalam bahasa inggeris itu banyaknya antara Hadi dan Julien. Dalam masa yang sama, aku mula mengenali sisi lain Hadi yang aku tidak pernah nampak sebelum ini. Terasa betapa beruntungnya aku menjadi isteri dia 🙂

Masa kami bersembang pasal bercuti, memang aku terasa betapa aku rindukan saat-saat aku bercuti dengan Hadi sebelum kami mendapat cahaya mata.  7 tahun terasa pantas berlalu. Sebenarnya kami berdua memang perlukan masa untuk diri sendiri dan merapatkan hubungan aku dengan Hadi. Insyaallah..bulan November ini akan terlunas juga semua ini. Aku sangat rindukan pengalaman berada di negara orang, rindukan masakan Thailand yang asli dan juga suasana baharu yang bakal kami terokai.

Julien memang pengembara yang kental. Sebelum ke Malaysia, dia sudah 2 minggu berada di Siam Reap, Bangkok, Malaysia dan bakal ke Singapura, Indonesia dan negara-negara lain yang dia rasa dia mahu pergi. Tiada itenary, tiada kawan. Di mana dia rasa nak pergi, di situlah dia sampai. Kalau tak disebabkan kami membawa anak-anak, mahu sahaja aku dan Hadi bawa dia berjalan-jalan di Kuala Lumpur dan menikmati keindahan malam di Bukit Bintang.

Dia kemudiannya kami turunkan di KLCC. Ucapan terima kasih sesungguhnya dilafazkan atas kesudian kami menumpangkannya. Hadi sempat menulis beberapa tempat menarik untuk dia pergi sepanjang berada di Kuala Lumpur. Sayangnya aku tak sempat untuk bergambar kenangan dengan Julien. Ezzudin muntah 2 kali dalam perjalanan balik. Pakaian aku agak tidak sesuai untuk bergambar kala itu.

Apa pun, aku harap Julien selamat sentiasa dalam pengembaraannya. Ingatlah pesanan Hadi, stay away from drugs 🙂

Ohai, Selena Gomez!

Selena-Gomez-2016-21

Kalau kita membaca kisah Selena Gomez, memahami dan cuba mengerti kisah hidup dia maka kita akan lebih menghormati dia. Mengenai kehidupannya yang dikecam liar, seksi dan dibenci kerana berjaya berpacaran dengan Justin Bieber, itu lantakkan ajelah. Boleh kita kaitkan faktor budaya dan bergaulannya dalam cuba menjalani hidup seperti manusia normal kadangkala dia tersasar juga. Lahai, kita pun sama..cuma skala tidak sama dan kita tidak sepopular dia!

Juga membezakan dia dengan Britney Spears menangani meltdown, Selena lebih tabah, matang dan tidak tersasar jauh.

WK-AQ949_SELENA_G_20090827155218

Dia menambat hati kami sekeluarga menerusi Barney & Friends. Umum rakan-rakan aku tahu, itu adalah siri kegemaran Eskandar dan Ezzudin sebelum munculnya seorang lagi gadis comel bersama beruang besar bernama Masha & Bear. Dulu, pagi petang siang malam memang hidup kami menonton telatah Selena Gomez dan juga Demi Lovato. Barney, Baby Bop, BJ dan sepupu Riff sentiasa menerapkan elemen pembelajaran dalam hiburan dengan menggunakan bakat cilik ini sebagai daya penarik.

30FFF57C00000578-0-image-a-35_1454957845146

Kerana itu, kesudian Selena Gomez mengadakan konsert di Malaysia sangat aku restui 🙂

Membandingkan kehadiran dia dengan Ustaz Zakir Naik memang geleng kepala aku dibuatnya. Jangan menghentam semberono, mengaitkan isu akhlak dan agama kerana dunia ini lebih luas daripada ruang tempurung. Kalau pendapat kita berbeza, hormati ruang ini dan pergi menggentel pendapat peribadi itu di blog engkau sendiri.

Ok berbalik kisah adik Selena nan manis ini…

Yup, i love you like a love song baby…and i keep hitting repeat-peat-peat. Well, apa nak buat, the heart wants what it wants

Dengan muka comel yang tak dimakan usia lansung (aku masih pandang dia seperti mana dia dalam Barney) dan lagu yang dope, layan ajelah kalau kena dengan selera. Ditambah dengan pemain sitar super hot dalam klip videonya, akak ok ok aja 🙂

Selena-Gomez-Dirty-Hippie

Jadi bila Hadi tanya semalam, nak pergi konsert Selena Gomez tak hari ini, laju aje akak setuju… 🙂 Sebelum itu dia tetap membela dirinya, “ai takde janjikan untuk ke Cameron?” Lupakanlah sayang…sekali sekala nak bergurau kasar tu, biasalah.


Rata-rata yang pergi konsert ini remaja belia yang sopan jua adanya. Takde pulak aku tengok berperangai tak semenggah dan pakaian yang mencolok mata. Nampak sangat students ramai. Selena pun berpakaian sopan tanda menghormati peraturan penganjur, menghormati Syawal dan whatever you want to believe.

Sempat juga Hadi beli 2 pasang t-shirt lengan panjang, lanyard dan button sebagai kenang-kenangan. Agak lambat kami sampai rumah, lebih kurang pukul 12.30 tengah malam rasanya. Tak juga terus tidur. Aku melayan twitter dan terhibur dengan pembacaan aku malam tadi.

13735151_10154017025844335_1394510968303097879_o

Kisah Kambing

kambing

Wow…kenyataan Datuk Seri Mortadza Nazaree sangat #win 🙂


Satu hari ayam beria-ia menghias dirinya dengan menyangkut manik pelbagai warna di setiap helaian bulunya. Tajinya juga diasah sampai berkilau. Kemudian dia berjalan menuju ke kandang kambing. Sampai je di sana, ayam pun menyapa sahabat baiknya…

Ayam        : Apa khabar Pak Janggut?

Kambing  : Baik. Wah, ayam. Kau nak gi mana lawa-lawa nih? Nak masuk pertandingan ratu cantik ke?

Ayam       : Hensem tak aku? Aku saja nak tengok reaksi engkaulah!

Kambing : Aku cakap sikit kau jangan marah. Kau berhias macam manapun, kau tetap jalan kaki ayam.

Ayam      : Ohh…. kau kutuk aku ya! Kau tu la gi teruk lar…

Kambing : Ha, apasal pula?

Ayam       : Yalah, kau tu nampak macam beriman sangat. Bela janggut panjang-panjang. Tapi telur nampak…

Kambing : #%$*###

Dipetik dari sini.

Rumah Terbuka

Open-house-sign

Banyak betul jemputan rumah terbuka sempena Aidilfitri pada minggu lepas. Maaf sangat atas ketidakhadiran aku dan keluarga. Terima kasih atas jemputan dan ingatan kalian semua. Bukannya tidak mahu hadir. Masa membataskan pergerakan kami.

Sabtu itu, walaupun cuti kami tetap menghantar Eskandar dan Ezzudin ke taska. Rasa bersalah pula bila Hadi balik bagitahu ketiga-tiga cikgu tu minta ambil pukul 12.00 tengah hari sebab mereka mahu balik kampung. Kami gunakan masa berdua-duaan itu untuk mengemas rumah dan membasuh baju secara besar-besaran. Itupun tak sempat kemas habis. Bilik atas masih tak berusik.

Jam 12.00 tengah hari kami ambil anak dan terus ke Putrajaya. Hadi kena ke pejabat untuk memantau kontraktor dia buat kerja. Aku dan anak-anak tunggu dalam kereta sahaja sambil melayan Super Wings. Mujurlah sebelum anak sempat mengganas, Hadi kembali ke kereta.

Kami ke Bangi. Jalan punyalah sesak. Sempat juga layan beberapa episod Super Wings sebelum sampai ke lokasi yang dituju.

Sekitar jam 3.00 petang kami sampai di rumah Adaha. Terima kasih atas undangan. Ada dekat 2 tahun lebih kami tak berjumpa. Nak bersembang beriya-iya pun tak sempat. Anak-anak sangat aktif. Dia sendiri perasan perubahan hidup aku yang dulu bukan main free and easy, sejak beranak dua ni agak terbatas juga pergerakan. Sebelum anak-anak bertambah selesa dan memanjat tangga rumah orang, kami pun beransur balik.

Tidak juga terus balik rumah, kami singgah balik ke Putrajaya. Sekali lagi aku dan anak beranak ditinggalkan dalam kereta. Tapi kali ini lebih mencabar sebab dua-dua sudah boring dan hyper melanda. Selesai urusan di Putrajaya, kami ke Tesco, Puchong sebelum balik rumah.


Hari Ahad nan indah…

Pukul 6.30 pagi aku sudah bangun. Agak terpisat-pisat juga bila Hadi tanya apa agenda hari ini. Aku cuma katakan kalau ada masa aku mahu ke Bukit Bintang untuk buat cermin mata baharu. Lepas itu aku tidur balik hehehe…

Aku bangun balik sekitar pukul 8.30 pagi dan terus menguruskan anak-anak. Hadi pula mengemas bilik tidur. Sudah beberapa hari semua orang terbersin tak tentu hala. Banyak sangat habuk agaknya.

Tengah hari itu aku masak ayam masak tomato dan telur dadar. Malas hendak membeli pun iya juga. Anak-anak kami beri makan dahulu. Dapatlah kami berdua-dua makan dengan tenang. Masa ini jugalah kami dapat bersembang.

‘Ingat tak tadi i tanya yu nak ke mana tak hari ini..’ katanya memulakan bicara.

Hmmm…napa? Aku jawab ringkas sambil menyedut teh kocok, teh hijau yang dibelinya tadi.

‘I ingat nak ajak yu pergi Cameron Highlands. Tapi yu cakap nak buat spek..so i biar ajelah yu tidur’

Aku mulalah rasa nak tersedak teh. Bergenang airmata tu memang dah ada dah. Kalau dia cakap aje terus pagi tadi nak pergi Cameron, aku dah boleh cargas siapkan anak-anak.

Tadi tak cakap…aku balas perlahan. Selepas itu disusuli kata-kata lain yang membawa maksud seperti kenyataan aku di atas. Cuba lebih hiba dan emosi. Lain kali jangan mengada buat macam tu lagi…sumpah aku tak suka.

Agaknya perubahan emosi itu memberi kesan kot kat hari dia. “Ok, petang ni kita pergi Morib ya. Lepas itu kita makan mee kolok kat RnR Tanjong Dua Belas.” Mengiya tidak, menolak pun tidak. Letih sebenarnya sehari dua ini dengan anak-anak dan mengemas. Lepas makan, aku buatkan susu Ezzudin dan terus naik atas melayan komputer.

Petang itu kami ke Pantai Morib. Eskandar kami biarkan berlari-lari supaya dia penat dan mudah tidur malam, sementara Ezzudin aku sorong berjalan menikmati senja di Pantai Morib. Sempat juga bergambar tapi nak dapat gambar keluarga yang semenggah sangatlah susah. Selepas azan Maghrib kami balik. Perut pun sudah lapar. Seperti kisah hidup aku yang lalu, apa yang aku nak susah betul nak dapat.

WhatsApp-Image-20160725 (1)

WhatsApp-Image-20160725

WhatsApp-Image-20160725 (2)

Kedai Selera Sarawak tutup. Meh….

Padahal minggu lepas waktu macam ini juga aku datang, elok aje bukanya.

Malam itu aku tidur dengan perasaan yang tidak berapa best mengenangkan 3 benda yang aku tak dapat. Dengan Eskandar dalam pelukan dan Ezzudin menguit-nguit kaki disusuli gelak kecilnya, aku tertidur juga. Semuanya hilang seolah dipuput bayu.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...