Raya@RTM

13770392_10154058640878551_1104302818443913949_n

Majlis Sambutan Hari Raya Aidilfitri RTM Bersama-sama YB Menteri KKMM telah selamat diadakan semalam bertempat di Wisma Berita, Angkasapuri. Tahun ini, Produksi TV & Saluran TV berkongsi gerai. Kami menyediakan juadah berupa goreng-gorengan iaitu pisang goreng dan keropok lekor dan juga pulut kuning dengan rendang ayam. Memang laku keras!

Warga Produksi TV dan Saluran TV ni senang aje nak cari. Kalau selisih dengan pemuda tampan dan pemudi bestari bersongket, dioranglah tu.

13697141_10153965478088138_2581332022772095107_n

13754118_10208494468231645_4489937662250353301_n

Majlis ini sebenarnya adalah medan untuk aku berjumpa rakan penerbit dari unit-unit lain selain pelanggan-pelanggan RTM yang aku kenal. Itu pun tak sempat bertegur sapa dengan semua. Mana yang kebetulan selisih menahan lengan, sempatlah bersembang seadanya. Kebetulan ada kerusi kosong mana-mana meja yang penghuninya aku kenal, aku duduklah seketika.

Bergambar pun begitu juga ceritanya. Siapa keluar kamera, kalau kebetulan aku dalam radius yang sama, aku menempel. Banyaknya masa aku ada digerai sahaja memerhatikan tetamu mengambil makanan digerai kami. Untuk itu aku memaklumkan gambar yang aku post semua ini adalah milik Dot, Kak Joja dan Ayie. Jangan marah geng! ­čÖé

Geng Opis
Geng Opis

Nak bergambar dengan manusia yang baju berwarna tema sama pun payah. Adalah satu aku dapat dengan Razlan. Sampai sudah belum dia post gambar itu. Tapi aku maafkan dia, sebab hari ini hari lahir dia..Happy birthday, Razlan!

Dalam kemeriahan tetamu yang hadir itu, adalah satu manusia ini yang sudah lama aku tak jumpa. Kalau selisih pun sekejap-sekejap sahaja. Itu pun aku tak boleh recall bila kali terakhir kami bertemu.

Dia adalah salah seorang pengacara Sembang@10, 12 tahun yang lampau. Masa itu aku hanyalah penolong penerbit di Unit Hal Ehwal Awam. Satu era yang lampau, kakak ini namanya memang mekar. Selain menjadi pelakon, dia juga seorang DJ di Red.fm, kala itu. Dia pernah membuatkan aku sawan dengan menghadiahkan aku CD runut bunyi filem Puteri Gunung Ledang. Pernah satu ketika kami outstation di Kelantan, dia belikan aku sepasang tracksuit dan t-shirt. Sampai sekarang pakaian itu masih baik dan kerap aku pakai. Setiap kali pakai, teringatlah aku pada kakak yang budiman itu.

IMG_20160719_165201_1

Ha, inilah orangnya…Yunie Yunos ­čÖé

Habis majlis, aku mulalah rasa lain macam. Kepala pun berpusing-pusing aje. Hadi pula malam itu kena ke PICC untuk setup majlis raya pejabat dia pula. Sempat dia biarkan aku tidur sekejap dan dia bagi anak-anak makan sebelum dia keluar ke PICC. Disebabkan sakit kepala, aku biarkan anak-anak di depan tv dan mulalah lena-lena ayam. Tapi tak lama lepas tu aku rasa macam mata aku kena songket. Rupa-rupanya Eskandar berusaha membuka mata aku dengan jari dia! Astaga…aku layankan dia menyanyi satu dia lagu. Lepas itu, dua-dua anak aku pikul masuk bilik. Intai punya intai, baru pukul 9.15 malam rupanya.

Tak tahulah kenapa sebal sangat rasanya. Nak kata makan pulut lemang berangin bagai, aku tak jamah semua tu. Aku hanya makan sepinggan kecil nasi beriyani dan 5-7 cucuk sate. Ini mesti sebab cermin mata calar-balar bersagat yang aku pakai. Mintak tukar barulah tu…

Selamat Hari Lahir Anak Khairi!

Inilah berlima Ramadan yang sebenar-benarnya...
Inilah berlima Ramadan yang sebenar-benarnya…

Dalam keluarga aku, ada 4 anak-anak Julai. Bermula dengan Eskandar Dzulkarnain yang lahir pada 7 Julai, diikuti Ameera pada 13 Julai sementara Hadi dan Aisyah berkongsi tarikh 14 Julai. Kalau Cahaya Balqis masih ada, dia pun tergolong baby July juga iaitu pada 5 Julai, beza dua hari sahaja dengan Eskandar.

Awal sambutan hari raya yang lalu, kami sendiri pun belum berjumpa sesama sendiri. Adik-beradik yang perempuan ni takde masalah sangat nak berjumpa. Mereka pun beraya di rumah aku di Melaka. Cuma adik aku yang lelaki tu susah sikit nak jumpa. Maklumlah semua orang sibuk cari dia, dari sebesar-besar ahli politik sampailah artis-artis semua tuju dia aje untuk mendapat khidmat nasihat. Nak buat parti pun tanya dia jugak. Nasib tak tanya aku….

Jadi apabila ada yang sudi menguruskan perjumpaan adik-beradik merangkap meraikan hari lahir diorang, aku follow aje tanpa banyak hal. Kami semua berkumpul di Island BBQ Steamboat yang terletak di Kg. Melayu Subang. Itu kira first time aku ke sana. Harganya sangat berbaloi. Sedap tak sedap itu subjektif, tapi nasi lemak memang sedap sangat rasanya sebab kebetulan aku tengah lapar menggila. Membawa 2 budak yang makin melasak ke tempat macam tu agak menduga iman aku dan Hadi sebenarnya.

13732048_1237183156325766_6244807792018104527_o

Makan pun terpaksa bergilir-gilir. Aku makan dulu, sementara Hadi layan anak dalam kereta. Masa nak makan-makan ini pulaklah nak bergosip kisah-kisah keluarga. Aku langsunglah tak boleh nak fokus. Yang aku dapat-dapat tangkap lebih kurang macam ada orang sudah kena balasan tuhan. Macam itulah lebih kurang. Lepas itu, aku bergilir menjaga anak sementara Hadi pulak pergi makan.

Lepas dia dah makan, aku pulak pergi makan second round dan kami semua ambil gambarlah seadanya. Anak-anak dan suami aku sendiri tak dapat join sebab anak-anak sudah mula mengantuk dalam kereta. Sambung gosip lagi. Tapi sebab aku sudah ketinggalan keretapi, aku dengar ajelah kot-kot faham.

Apapun, ia adalah satu malam yang sangat best buat aku dan adik-adik yang lain. Best sebab dapat berjumpa dalam suasana macam tu dan makan percuma. Terima kasihlah kepada yang open table bersama pasangannya. Semoga diberikan rezeki yang berlipat kali ganda di masa hadapan. Lama juga kami tak berkumpul bersama-sama. Ingat lagi dahulu zaman bercuti di Mercu, Cherating setiap kali hari raya…masih juga keluarga adik lelaki itu tidak pernah join sama. Dan penyebab setiap kali hari raya kami bercuti itu jugalah yang disembangkan.

13691056_1237183182992430_8436817389665742885_o

13698111_1237182792992469_4327514012972854113_o

Selamat Hari Lahir buat Eskandar, Ameera, Aishah dan Hadi…

Sehingga catatan ini, belum ada lagi sambutan yang proper untuk Hadi sempena hari lahir dia. Takpelah..perlahan-lahan aku buat juga nanti.

Happy Birthday Eskandar Dzulkarnain!

WhatsApp-Image-20160711 (1)

”┬áIf I was the sun way up there
I’d go with love most everywhere
I’ll be the moon when the sun goes down
Just to let you know that I’m still around

That’s how strong my love is….”
Happy birthday Eskandar Dzulkarnain. Kamu sudah 3 tahun..!

Mujurlah hari ini hari raya kedua. Kalau jatuh dalam bulan puasa seperti tahun yang lepas, kita tiup lilin dekat roti john sahajalah jawabnya.

Kami ke Tesco Cheng, Melaka untuk mencari kek. Untungnya kamu..tahun ini mama dan abah belanja kek Secret Recipe. Hari ini kita raikan keluarga belah abah beraya di rumah dan alang-alang kita sambut birthday Eskandar sekali. Jadi kita ambillah kek yang bersifat sikit.

Rasa macam sekejap sangat kamu sudah 3 tahun.

Mama dan abang sentiasa doakan yang terbaik untuk kamu. We love you so much. Jadilah kamu anak yang soleh, abang yang melindungi adik-adik dan keluarga, pemimpin yang unggul dan manusia yang budiman. Nikmatilah zaman kanak-kanak ini dan mama akan lebih cuba untuk memahami dunia kamu, sayang…

WhatsApp-Image-20160711

Selamat Hari Bapa…

bapa 1

Itulah dianya…Macam tora, setahun sekali datang lagi. Selamat Hari Bapa buat Hadi Hamzah. Semoga tetaplah menjadi bapa yang baik kepada anak-anak kita.

Menguruskan dua anak lelaki dalam keadaan umur selang setahun ni sememangnya sangat mencabar dan menduga. Terima kasih kerana tidak berkira kudrat dengan bini awak.

Dia suami yang baik…rajin mandikan anak, buatkan susu dan mencuci hasil mahsul pelaburan budak-budak yang boleh tahan baunya…Boleh pengsan kalau dibiarkan semalaman dalam rumah. ┬áPendek kata, semua kerja┬árumah bukan terletak dibahu aku semata. Dia turut bantu dan aku sangat hargai itu.

bapa 2

Cuma makan sahaja aku tak benarkan dia buat. Sekali-sekala dia masak memang sedap. Tapi bila datang jus kreatif dia,  takut pulak aku tengok menu yang dihidangkan. Selepas edisi hirisan sosej berenang-renang bersama-sama sayur kangkung dalam kuali yang membuatkan aku seram nak makan, urusan masak memasak biarlah aku yang uruskan.

Semalam kononnya nak sambut Hari Bapa dengan makan sesuatu yang sedap di The Summit USJ. Nak makan sushi, hari dah pukul 8.30 malam. Terkejar-kejar  pula nanti. Nak makan mekdi, macam baru sahaja makan beberapa hari lepas. Johnny Steamboat pula bukan main ramai umat dalam tu. Sudahnya kami hanya tapau nasi goreng di Johnny untuk dibuat sahur. Celebrate sangat!

Nantilah kita raikan. Apapun saya nak awak tahu, hari hari adalah hari bapa, hari ibu, hari guru, hari lesbian, hari polis dan lain-lain. Kasih sayang dan cinta kena raikan hari-hari tanpa gagal. Saya dan anak-anak sayang awak selalu.

bapa 3

Samba Sambal 3 Ramadan

IMG_20160608_191811

Aku terbangkit lambat pagi itu. Aku sendiri tak pasti alarm tak berbunyi atau berbunyi tapi aku yang tak sedar. Mujur Hadi terjaga dan kejutkan aku pagi itu. Sudah pukul 5.00 pagi rupanya!

Mujurlah lauk semalam masih tersisa. Ada seekor lagi ikan masak taucu. Aku sempat masak telur dadar dan baki teh gandum Oishi pantas dituang ke dalam bekas air ditemani beberapa ketulan air batu. Walaupun ringkas, terasa nikmatnya bersahur.

Kalau nak diikutkan, ini tahun kedua aku mendisiplinkan diri untuk bersahur dan tidak membeli makanan di pasar juadah. Sebelum ini, aku memang tak peduli sangat bangun awal untuk bersahur. Cukup setakat makan berat pada malam sebelumnya. Nyatanya cara begini lebih berkat dan jimat. Subuh-subuh itu jugalah masa aku nak bersembang dengan Hadi.

Selepas sahur, kami berdua menyiapkan anak-anak. Badan Ezzudin masih panas. Suhu agak tinggi, padahal malam semalam macam dah surut sikit deman tu. Aku nekad hantar aje dahulu dia ke taska. Aku positif panas dia tu kejap aje sebab ini sudah hari ketiga. Sepatutnya demam dia sudah kebah.

Yup, Alhamdulillah…sedikit lega petang itu badannya tidak panas sangat. Demam manja-manja aje. Ezzudin tetap aktif. Sebelum berbuka, aku beri anak-anak makan dahulu. Kedua-duanya ada selera makan dan Eskandar berebut-rebut minta disuap dahulu – siap potong que!

Untuk menu berbuka, aku masak sambal sotong. Cili tak letak banyak sebab takut pedas. Tapi hasilnya masih pedas, kata Hadi. Entah pada aku lazat aje. Tapi tak bertambah nasi pulak sebab nasi yang dituang Hadi agak banyak. Sebotol sparkling water yang aku dapat tahun lepas menyulami nasi berbuka hari ini. Wow, rezeki iftar yang hebat. Sedap juga air tu. Kalau aku tahu, dah lama aku sesahkan.

Esok untuk sahur tidaklah payah sangat. Sambal sotong masih berbaki. Kalau perlu aku tanak sedikit nasi dan masak telur taucu sahaja. Aku dan anak-anak masuk tidur awal. Pukul 9.00 malam sudah masuk bilik. Biarkanlah bapaknya mengemas di bawah dan kemudian mempunyai masa untuk diri sendiri.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...